kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45949,73   8,09   0.86%
  • EMAS1.029.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Sucofindo targetkan pendapatan Rp 2,8 triliun pada tahun ini


Rabu, 19 Mei 2021 / 17:53 WIB
Sucofindo targetkan pendapatan Rp 2,8 triliun pada tahun ini
ILUSTRASI. PT Sucofindo (Persero)


Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Superintending Company of Indonesia (Persero) alias Sucofindo membidik pertumbuhan pendapatan. BUMN yang bergerak di jasa Testing, Inspection and Certification (TIC) ini menargetkan pendapatan senilai Rp 2,8 triliun pada tahun ini.

Target itu tumbuh 4,47% dibandingkan realisasi tahun lalu. Direktur Keuangan dan Perencanaan Strategis Sucofindo Budi Hartanto menyampaikan, pada tahun 2020 Sucofindo membukukan total pendapatan senilai Rp 2,68 triliun. 

"Sucofindo merupakan perusahaan Jasa Testing, Inspection and Certification pertama dan saat ini menguasai pangsa pasar sekitar 34% pasar nasional," kata Budi saat dihubungi Kontan.co.id, Rabu (19/5).

Pada tahun ini, Sucofindo sedang fokus menggarap industri pertambangan mineral dan batubara (minerba) untuk kegiatan pemeriksaan dan pengujian. Sucofindo juga mengembangkan basis teknologi dalam penggunaan Internet of Thing (IoT) pada industri pertambangan untuk monitoring lingkungan serta pengembangan sektor pemetaan (geomatika).

Selain di sektor minerba, pengembangan jasa Sucofindo pada tahun ini juga diarahkan pada komersialisasi jasa baru pada Lembaga Pemeriksa Halal (LPH). Sejak Oktober 2020, Sucofindo pun sudah ditunjuk oleh Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) sebagai salah satu badan yang dapat melakukan pemeriksaan halal.

Menurut Budi, peran inovasi sangat kritikal untuk menghadapi tantangan ke depan. Termasuk berbagai hal mengenai lingkungan yang salah satunya mengharuskan setiap industri mengurangi emisi karbon. Pada tataran ini, Sucofindo menyediakan jasa-jasa terkait audit konversi energi atau isu global perihal industri hijau.

Baca Juga: Kuasai 34% pangsa pasar jasa TIC, begini strategi Sucofindo di tahun ini

"Sucofindo dituntut untuk memberikan jasa mengenai sertifikasi green industry pada berbagai sektor. Strategi bertumbuh juga dengan menyeimbangkan antara kondisi faktual pandemi dengan tetap menjalankan protokol kesehatan dalam beroperasi," tambah Budi.

Lebih lanjut, dia menambahkan bahwa Sucofindo juga memiliki kompetensi dan kapabilitas untuk pengujian komoditas ataupun non-komoditas. Sebagai gambaran, Sucofindo saat ini memiliki sekitar 60 laboratorium non-medis yang tersebar di seluruh Indonesia.

Jasa yang ditawarkan dari laboratorium tersebut mencakup analisa lingkungan, analisa kimia umum, kalibrasi peralatan, analisa mainan anak-anak, analisa untuk berbagai komoditas pertanian, serta untuk minerba. Budi bilang, prospek pengujian akan semakin berkembang, khususnya yang terkait dengan keamanan dan ketahanan produk.

Apalagi konsumen Indonesia sudah mulai peduli terhadap kualitas barang yang harus sesuai Standar Nasional (SNI) bahkan standar Internasional. "Saat ini pelanggan kategori key account sekitar 600 pelanggan dari berbagai industri," sebut Budi.

Dilihat dari kontribusi terhadap pendapatan, Budi membeberkan bahwa sektor pertambangan minerba dan sektor migas masih memberikan porsi terbesar, masing-masing 30%. Proyeksi ke depan bisa tumbuh sekitar 7%-10% tergantung dari harga komoditas tambang dan migas.

Sementara untuk jasa laboratorium non-medis menyumbang 15%. "Untuk pemeriksaan halal karena masih dalam pengembangan, jadi masih kecil, di bawah 2%," terang Budi.

 

Selanjutnya: Semen Baturaja (SMBR) incar penjualan semen 2,18 juta ton di tahun 2021

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×