kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,59   -6,37   -0.64%
  • EMAS998.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Terdampak PPKM, Graha Layar Prima (BLTZ) tutup sementara dua bioskopnya


Kamis, 21 Januari 2021 / 15:18 WIB
Terdampak PPKM, Graha Layar Prima (BLTZ) tutup sementara dua bioskopnya
ILUSTRASI. Terdampak PPKM, Graha Layar Prima (BLTZ) tutup sementara dua bioskopnya.


Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Graha Layar Prima Tbk (BLTZ) menutup dua bioskop untuk sementara waktu karena adanya kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di wilayah setempat. Adapun hal ini tentu bisa mempengaruhi potensi pendapatan BLTZ.

Dalam keterbukaan informasi, Selasa (19/1) Yeo Deoksu Direktur BLTZ  mengatakan kedua bioskop yang ditutup adalah CGV Plaza Balikpapan dan CGV Sunrise Mall di Mojokerto. 

Adapun penutupan tersebut seiring dengan surat edaran Walikota Ballikpapan dan satuan tugas penanganan Covid-19 Kota Mojokerto terkait PPKM.

"Kami akan terus berkoordinasi dengan pemerintah kota dan pihak pengelola mal untuk memonitor perkembangan dan informasi terkini terkait Covid-19," terang Yeo dalam keterangan resmi.

Baca Juga: Tren jumlah penonton film di bioskop Graha Layar Prima (BLTZ) meningkat

Asal tahu saja, sesuai dengan surat edaran, penutupan sementara bioskop di Balikpapan berlaku pada 14 Januari 2021. Adapun penutupan bioskop di Mojokerto berlaku mulai 15 Januari hingga 28 Januari 2021.

Manael Sudarman, Head of Sales and Marketing BLTZ mengatakan saat ini tidak ada bioskop CGV lainnya yang ditutup sementara akibat PPKM selain CGV Plaza Balikpapan dan CGV Sunrise Mall di Mojokerto. Adapun sejauh ini Manael juga mengungkapkan tidak ada bioskop CGV yang ditutup permanen akibat pandemi.

Kendati demikian, ditutupnya sementara sejumlah bioskop CGV akibat pembatasan kembali cukup mempengaruhi kinerja BLTZ. "Cukup mempengaruhi kinerja karena berkurangnya potensi revenue," jelasnya kepada Kontan.co.id, Selasa (21/1).

Tidak hanya soal penutupan sementara biosksop saja, persoalan kapasitas penonton yang dibatasi semakin mengurangi potensi pendapatan BLTZ.

Manael mengatakan tentunya kalau dilihat dari total kapasitas yang diperbolehkan hanya 25%-50% artinya hanya sebatas itu potensi maksimal pendapatan perusahaan dibandingkan tahun sebelumnya ketika kapasitas normal. Hal ini cukup berpengaruh karena rata-rata kontribusi pemasukan dari film di kisaran 50%-70% ke pendapatan BLTZ.

Baca Juga: Saat pandemi, platform digital sangat disukai oleh masyarakat

Meski begitu, BLTZ masih melihat potensi pendapatan dari segmen film karena film box office dalam dan luar negeri yang mundur tayang rencananya akan diputar di bioskop pada 2021. "Ini juga bisa menjadi daya tarik bagi penonton untuk datang ke bioskop," kata Manael.

Kendati banyak aral melintang di masa pandemi, BLTZ tidak diam saja. Mereka coba membuat beberapa terobosan yakni membuat layanan sewa Auditorium untuk kebutuhan kantor, private screening, dan lainnya. Adapun layanan ini dibanderol dengan harga mulai dari Rp 360.000.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×