kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Terus merugi, Krakatau Steel mau gabung holding BUMN pertambangan?


Sabtu, 07 September 2019 / 21:50 WIB
Terus merugi, Krakatau Steel mau gabung holding BUMN pertambangan?

Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Dalam tujuh tahun terakhir, PT Krakatau Steel Tbk (KRAS) terus merugi. PT Indonesia Asahan Aluminium (Inalum) dikabarkan menjadi salah satu perusahaan yang bakal membenahi keuangan Krakatau Steel.

KRAS kabarnya bakal masuk dalam holding BUMN pertambangan yang dipimpin Inalum. Akan tetapi, hingga saat ini proses kajian untuk hal ini belum juga rampung.

Baca Juga: Butuh waktu minimal dua tahun, berikut strategi penyelamatan Krakatau Steel (KRAS)

Head of Corporate Communication Inalum Rendi Witular menyampaikan, rencana KRAS yang bakal bergabung holding BUMN pertambangan masih dalam proses kajian. "Masih dalam kajian, banyak hal (yang harus dibahas)," ungkapnya, Jumat (6/9).

Bahkan ia belum dapat menyebutkan kapan target proses kajian ini akan selesai. Yang terang banyak aspek yang harus mereka bahas tak terkecuali aspek keuangan. "Masih dalam proses pengerjaan," imbuhnya.

Jika rencana ini terealisasi, nantinya Inalum akan memiliki empat anak usaha.

Sebelumnya Inalum membawahi PT Aneka Tambang Tbk (ANTM, anggota indeks Kompas100), PT Bukit Asam Tbk (PTBA, anggota indeks Kompas100), dan PT Timah Tbk (TINS, anggota indeks Kompas100).

Baca Juga: Berpendapatan di atas US$ 1 miliar, 11 perusahaan Indonesia masuk daftar elit Forbes




TERBARU

Close [X]
×