kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45961,84   -17,31   -1.77%
  • EMAS984.000 -1,50%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Akibat corona, Panorama Sentrawisata (PANR) belum finalisasi capex tahun ini


Senin, 06 April 2020 / 18:30 WIB
Akibat corona, Panorama Sentrawisata (PANR) belum finalisasi capex tahun ini
ILUSTRASI. Tour leader Panorama sedang menjlelaskan kepada wisatawan manca negara.


Reporter: Amalia Fitri | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Panorama Sentrawisata Tbk (PANR) masih belum bisa membuka finalisasi target dan nilai capital expenditure (capex) tahun ini. Ketidakpastian pasar pariwisata akibat pandemi corona (COVID 19) jadi biangnya.

Perusahaan yang bergerak di sektor pariwisata, dinilai mendapat sentimen negatif terparah berdasarkan analisa Dcode Economic and Financial Consulting (Dcode EFC), sebuah lembaga finansial dan keuangan asal Kairo, Mesir.

Baca Juga: Di hadang virus corona, Panorama JTB Tours tetap pasang target pertumbuhan 20%

Dalam laporan laporan yang keluar pada Maret lalu, Dcode EFC menyebut sektor yang mendapat sentimen negatif pada masa pandemik antara lain adalah pariwisata, penerbangan dan maritim, otomotif, konstruksi dan real estate serta manufaktur.

"Pandemi COVID-19 membuat kawasan dunia atau setiap negara saling interlocking. Strategi kami saat ini adalah menekan biaya-biaya, merestrukturisasi utang, serta me-manage cashflow," jelas Vice President Brand and Communication PT Panorama Sentrawisata Tbk ( PANR), AB Sadewa kepada Kontan, Senin (6/4).

Perusahaan yang memiliki produk wisata inbound dan outbound ini menambahkan, nilai capex yang belum difinalisasi merupakan buntut dari kondisi yang tidak stabil sehingga pihaknya belum bisa memastikan anggaran diperuntukkan ke lini apa saja.

Baca Juga: Harapkan kinerja lebih baik di 2020, ini strategi Panorama Sentrawisata (PANR)

Dengan demikian, PANR masih terus mengkaji target serta strategi bisnis ke depannya. Ditambah lagi, pada kuartal III 2019, PANR masih membukukan rugi  bersih yang dapat diatribusikan ke pemilik entitas induk sebesar Rp 1,29 miliar.

"Tentunya akan ada revisi target dan kami masih dalam pembahasan internal. Namun yang terpenting saat ini menurut kami adalah bagaimana penyebaran COVID-19 bisa direm sehingga tidak menekan ekonomi Indonesia lebih dalam," pungkas Sadewa.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×