kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45845,50   -13,12   -1.53%
  • EMAS1.347.000 1,05%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

BNBR Masuk Bisnis Industri Konstruksi Tiga Dimensi Ramah Lingkungan


Selasa, 21 Mei 2024 / 20:57 WIB
BNBR Masuk Bisnis Industri Konstruksi Tiga Dimensi Ramah Lingkungan
ILUSTRASI. PT Bakrie & Brothers Tbk (BNBR) mengembangkan teknologi konstruksi 3D printing yang ramah lingkungan


Reporter: Khomarul Hidayat | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bakrie & Brothers Tbk (BNBR) terus menggenjot dan mempercepat transformasi bisnis ke industri hijau (green industry).

Hal ini dilakukan untuk mendukung program pemerintah Indonesia mengurangi emisi sekaligus mencapai net zero emission 2060 sesuai dengan Paris Agreement.

Setelah sebelumnya BNBR masuk di industri energi hijau dengan mengembangkan ekosistem kendaraan listrik melalui anak usaha PT VKTR Teknologi Mobilitas Tbk dan industri energi baru terbarukan (EBT) melalui anak usaha PT Helio Synar Energi.

"Terbaru, BNBR mulai masuk di industri konstruksi 3 dimensi yang ramah lingkungan melalui PT Modula Tiga Dimensi," kata Direktur & Chief Financial Officer (CFO) BNBR Roy Hendrajanto M. Sakti dalam keterangan tertulis, Selasa (21/5).

Roy Hendrajanto M. Sakti yang juga Komisaris Utama Modula itu mengatakan, masuknya BNBR di industri konstruksi 3D printing ramah lingkungan ini ditandai dengan peluncuran mesin 3D construction printing tipe BOD3 yang teknologinya telah banyak digunakan di Eropa.

Di Indonesia, BNBR merupakan pionir dalam penggunaan teknologi paling mutakhir di industri kontruksi 3D printing ini.

"Alhamdulillah, di Indonesia BNBR melalui Modula merupakan pionir dalam industri konstruksi yang menggunakan 3D Construction Printing. Kita berharap teknologi ini mampu mengejar housing backlog di Indonesia, khususnya di segmen konstruksi bangunan dan perumahan, yang sekaligus sejalan dengan prinsip ESG," kata Roy.

Baca Juga: Ikuti Jejak BUMI, Grup Bakrie akan Gelar Kuasi Reorganisasi pada BNBR

Modula Tiga Dimensi merupakan perusahaan patungan (joint venture) antara BNBR dan perusahaan pembuat 3D construction printer terkemuka asal Denmark, COBOD International.

Roy yakin, kerja sama ini mampu berkontribusi secara signifikan di tengah pertumbuhan industri kontruksi bangunan dan perumahan di Tanah Air dengan efisiensi yang tinggi melalui penerapan 3D construction printing yang ramah lingkungan.

“Kami melihat bahwa potensi pertumbuhan industri ini di Indonesia amat besar. Ini peluang bisnis yang patut dijajaki dan dikembangkan," terang Roy.

Direktur Utama Modula Tiga Dimensi Adi Bagus Tirto menambahkan, saat ini pasar perumahan di Indonesia masih mengalami kekurangan pasokan yang bahkan akan berlangsung hingga 2030.

Adi mengatakan, kebutuhan rumah layak huni di Indonesia mencapai sekitar 600.000-800.000 unit per tahun. Namun, pasokan yang tersedia hanya 400.000-500.000 unit per tahun.

Menurut Adi, sejumlah 40% dari seluruh populasi rumah tangga di Indonesia mengalami housing backlog. Ia memperkirakan, sejumlah 30 juta rumah tangga di Indonesia akan membutuhkan hunian yang layak pada 2030 nanti.

Di sisi lain, lanjut Adi, sektor konstruksi dunia ternyata menyumbang emisi sejumlah 37% atau sepertiga dari jumlah emisi global.  Dari besaran tersebut, sejumlah 25% emisi disumbang oleh material bangunan (embodied emission) dan akan terus naik angkanya hingga sekitar 49% di 2030.

"Dengan penggunaan teknologi 3D construction printing ini diharapkan dapat mengurangi emisi dari sektor konstruksi, khususnya di Indonesia," terang Adi.

Co-Founder & Head of Asia-Pacific COBOD International, Simon Klint Bergh, yang juga merupakan Direktur PT Modula Tiga Dimensi, mengatakan, teknologi 3D construction printing ini berfokus pada solusi terhadap masalah housing backlog dengan berpegang pada prinsip berkelanjutan dan ramah lingkungan. Teknologi ini mampu membangun rumah dengan lebih cerdas (smarter), lebih cepat (faster), berkelanjutan (sustainable), dan hemat energi (energy efficient).

"Teknologi ini mengurangi lebih dari 50% dari durasi waktu yang dibutuhkan dalam konstruksi rumah secara konvensional, menghemat 35% tenaga kerja, menghemat pembuangan residu material hingga 20% dan memiliki kemampuan fleksibilitas desain serta presisi yang tinggi. Ini semua merupakan solusi nyata bagi dunia konstruksi di Indonesia," terang Simon.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×