Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.385
  • EMAS666.000 0,60%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Dampak RED II bisa ganggu ekspor CPO, DMSI: Ada pasar dalam negeri

Minggu, 27 Januari 2019 / 18:20 WIB

Dampak RED II bisa ganggu ekspor CPO, DMSI: Ada pasar dalam negeri
ILUSTRASI. Panen kelapa sawit

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Uni Eropa akan mengimplementasikan kebijakan yang berpotensi mengurangi perdagangan bahan bakar nabati bersumber sawit pada Februari depan.

Namun demikian, pengusaha yakin Indonesia tidak harus khawatir karena masih ada pasar lebih besar terutama dari dalam negeri.


Direktur Eksekutif Dewan Minyak Sawit Indonesia (DMSI) Sahat Sinaga menjelaskan, implementasi regulasi tersebut bisa menyebabkan ekspor biodiesel Indonesia di kisaran 3 juta ton setahun jadi berkurang.

Padahal, dalam RED II ini juga menetapkan bahwa dalam periode tahun 2020-2030, UE wajib memenuhi 32% kebutuhan energinya dari sumber terbarukan. Artinya, UE tetap membutuhkan sumber bahan bakar nabati, namun tidak boleh dari sawit.

"Kita tidak setuju dengan kontroversi parameter yang mereka lakukan. Tapi apakah Indonesia mati dengan mereka tidak beli ke kita, juga tidak karena kita sudah ada ada program energi hijau sendiri," jelas Sahat kepada Kontan, Minggu (27/1).

Dalam catatannya, volume ekspor minyak kelapa sawit (CPO) dan pada Eropa untuk tahun 2018 lalu diperkirakan mencapai 4,2 juta ton di mana sebanyak 75% adalah untuk bahan biodiesel. Sedangkan sisa 25% untuk kebutuhan pangan.

Bila UE benar-benar mengimplementasikan kebijakan tersebut maka ekses di kisaran 3 juta CPO yang biasanya diolah Eropa menjadi biodiesel bisa diserap ke pasar dalam negeri.

Ingat saja, Indonesia sendiri sedang membangun roadmap energi hijau dengan membangun kilang green energy di Plaju, Dumai dan Cilacap.

"Pilot project sudah berjalan di Plaju, Maret nanti di Dumai, Agustus di Cilacap untuk avtur dan 2020 nanti kita akan full speed gunakan bahan baku itu nabati untuk gantikan fosil," kata Sahat.

Memang, dalam catatan Kontan, PT Pertamina dan Institut Teknologi Bandung (ITB) akan mulai CPO menjadi BBM hijau alias green gasoline.

Tapi bukan berarti Indonesia akan sepenuhnya keluar dari bahan baku mineral berbasis fosil. Apalagi menimbang pertumbuhan lahan sawit dan produksi CPO belum tentu bisa memenuhi skala bahan bakar nabati hingga 100%.

Oleh karena itu, Sahat melihat implementasi dari RED II oleh Eropa ini sejatinya tidak akan berdampak negatif pada perdagangan sawit Indonesia dan justru akan menjadi beban berat bagi Eropa.

"Eropa sebenarnya mengunci dirinya sendiri, mereka masih diwajibkan pemenuhan 32% dari pangan tapi tidak boleh sawit, padahal biaya pengolahan minyak rapeseed dan sunflower lebih mahal daripada sawit," jelasnya.


Reporter: Tane Hadiyantono
Editor: Yudho Winarto
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0613 || diagnostic_web = 0.3448

Close [X]
×