kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Danone Specialized Nutrition Indonesia luncurkan laporan berkelanjutan 2017-2018


Rabu, 12 Februari 2020 / 22:15 WIB
Danone Specialized Nutrition Indonesia luncurkan laporan berkelanjutan 2017-2018
ILUSTRASI. Presiden Direktur Danone SN Indonesia, Connie Ang meluncurkan Laporan Berkelanjutan Danone Indonesia periode 2017-2018 di Pabrik Danone SN Indonesia, Citeureup, Bogor, Rabu (12/02/2020) .

Reporter: Muhammad Julian | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - BOGOR. Produsen susu bubuk bernutrisi, Danone Specialized Nutrition (SN) Indonesia meluncurkan Laporan Berkelanjutan periode 2017-2018 pada Rabu (12/02). Peluncuran laporan ini dilakukan bersamaan dengan kegiatan kunjungan pemangku kepentingan ke Pabrik Danone SN Indonesia yang berlokasi di Citeureup, Bogor.

“Kami ingin melaporkan secara transparan apa saja inisiatif yang kami lakukan untuk menjaga keberlangsungan berbagai aspek keberlanjutan di setiap proses bisnis kami,” Kata Presiden Direktur Danone SN Indonesia, Connie Ang dalam acara peluncuran laporan keberlanjutan Danone SN Indonesia periode 2017-2018 pada Rabu (12/02).

Baca Juga: JETRO: Perusahaan Jepang mengeluh soal upah dan produktivitas pekerja Indonesia

Secara sederhana, laporan keberlanjutan dapat dipahami sebagai laporan yang dilakukan oleh suatu perusahaan dalam rangka mengungkapkan kinerja lingkungan, sosial, dan tata kelola perusahaan.

Menurut Danone SN Indonesia, keberlanjutan usaha dapat dimanifestasikan melalui prinsip One Planet One Health. Mengacu kepada prinsip ini, keberlanjutan usaha dilakukan dengan cara memastikan kesehatan manusia dan bumi secara paralel. Dalam hal ini, kesehatan manusia yang dimaksud mencakup kesehatan dan keselamatan karyawan serta kesehatan komunitas dan masyarakat luas.

Manufacturing Director Danone SN Indonesia, Delta Deritawan mengatakan bahwa perusahaan telah melakukan sejumlah upaya untuk memenuhi kedua tujuan tersebut. Pemenuhan kesehatan manusia dilakukan mulai dari lingkup karyawan terlebih dahulu.

Upaya yang dilakukan antara lain seperti dengan memberikan cuti melahirkan 6 bulan kepada karyawan wanita dan 10 hari kerja kepada karyawan laki-laki yang istrinya melahirkan. Tidak hanya itu, perusahaan juga menyediakan ruang laktasi di kantor pusat dan pabrik. Semua hal ini merupakan bentuk dukungan perusahaan terhadap pemberian ASI eksklusif.

Baca Juga: Apindo: Mengalihkan ekspor dari China ke negara lain itu tidak mudah

Selanjutnya, pemenuhan kesehatan komunitas dilakukan dengan cara menggelar program edukasi bernama Isi Piringku kepada lebih dari 7.000 orang tua dan 700 guru Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD).


Tag


TERBARU

Close [X]
×