kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45825,80   0,58   0.07%
  • EMAS1.028.000 0,19%
  • RD.SAHAM 0.38%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Dekarindo: Kawasan Industri Batang kurang menarik bagi pelaku industri karet


Kamis, 02 Juli 2020 / 21:32 WIB
Dekarindo: Kawasan Industri Batang kurang menarik bagi pelaku industri karet
ILUSTRASI. Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita di sela kunjungan kerjanya mendampingi Presiden Joko Widodo pada agenda meninjau Kawasan Industri Batang, Selasa (30/6).

Reporter: Muhammad Julian | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Dewan Karet Indonesia (Dekarindo) mengaku belum menerima laporan adanya keinginan relokasi ke Kawasan Industri Batang, Jawa Tengah dari anggota asosiasi. Dugaannya, hal ini  disebabkan oleh faktor letak geografis Kawasan Industri Batang yang kurang menarik bagi pelaku industri karet.

Ketua Dekarindo Azis Pane menjelaskan, terdapat setidaknya dua hal yang menjadi pertimbangan utama pelaku industri karet dalam memilih lokasi untuk melakukan kegiatan usaha, yakni akses terhadap bahan baku serta pelabuhan yang mudah.

Azis bilang, sebagian besar pasokan bahan baku pelaku industri karet banyak diperoleh dari perkebunan karet di Sumatera. Hal inilah yang selanjutnya menjadi alasan mengapa banyak pelaku industri karet lebih memilih Sumatera ataupun di Jawa Barat yang memang memiliki jarak tidak terlalu jauh dari Sumatera.

Baca Juga: HKI: Kawasan Industri Batang menarik untuk pelaku industri padat karya

Sebaliknya, persebaran pelaku industri karet di Jawa Tengah tidak terlalu banyak, sebab pengiriman bahan baku dari Sumatera ke Jawa Tengah memakan waktu dan jarak yang lebih banyak.

Di sisi lain, akses yang mudah ke pelabuhan juga menjadi perhatian yang penting bagi pelaku industri karet, sehingga wilayah-wilayah seperti Jawa Barat yang dekat dengan pelabuhan internasional menjadi lebih diminati.

“Kalau mau ekspor dari Batang kan musti ke Semarang dulu, terus Semarang itu bukan international harbour, international harbour itu kan Tanjung Perak, Priok dan Medan,” kata Azis saat dihubungi Kontan.co.id, Kamis (2/7).

Meski begitu, hal ini bukan berarti bahwa Kawasan Industri Batang tidak cukup menarik. Menurut Azis, secara umum, Kawasan Industri Batang terbilang cukup menarik untuk dijadikan sebagai lokasi kegiatan usaha lantaran berada di wilayah yang memiliki besaran upah minimum provinsi (UMP) yang murah.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×