CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Dorong Hilirisasi, Menteri Jonan sindir PTBA dan Pertamina


Senin, 04 Maret 2019 / 00:10 WIB

Dorong Hilirisasi, Menteri Jonan sindir PTBA dan Pertamina


KONTAN.CO.ID - TANJUNG ENIM. Kebanyakan perusahaan tambang besar di Tanah Air dinilai enggan untuk melakukan hilirisasi Industri. Hal tersebut disinggung Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan pada acara Pencanangan Hilirisasi Batubara di Kawasan Ekonomi Khusus PT Bukit Asam Tbk (PTBA/BACBSEZ), Minggu (3/3).

"Terus terang, enggak banyak kegiatan pertambangan batubata besar di Indonesia yang punya semangat untuk hilirisasi. Kalau Arviyan (Direktur Utama PTBA) kan pinter, kalau cuman gali (tambang) jual, masa tunggu Arviyan," sindir Jonan.

Apalagi, pemerintah lewat Badan Usaha Milik Negara (BUMN) serius untuk melakukan hilirisasi. Bahkan, Jonan mengungkapkan sudah ada Peraturan Menteri 2018 yang dibuat untuk mengatur hilirisasi batubara.

"Jadi, ini sebenarnya ditunggu Pak Arviyan untuk bisa mempelopori (hilirisasi)," ungkapnya.

Arti hilirasi industri menurut Jonan merupakan hal yang sangat penting, khususnya kemampuan untuk mengubah batubara menjadi DME. Harapannya, DME tersebut nantinya bisa dimanfaatkan sebagai pengganti LPG.

"Impor (LPG) kita kira kira 4,5 juta ton hingga 4,7 juta ton atau sekitar Rp 40 triliun hingga Rp 50 triliun. Ini yang kita coba kurangi," tegasnya.

Selain menekankan pentingnya hilirisasi kepada PTBA, Jonan juga menyarankan pertamina untuk mengurangi impor LPG. "Yang gampang, bikin target 1 juta ton mengurangi impor LPG. Jadi bisa di mix LPG mungkin dengan 25% atau 50% DME," jelasnya.

Terlebih lagi, saat ini deposit tambang batubara di Sumatera Selatan (Sumsel) untuk lapisan 1 (B1) masih mencapai 4 miliar ton. Sedangkan untuk lapisan B2, pasokannya masih tersedia 6 miliar ton.

"Kalau 10 miliarr ton diproduksi 40 juta ton dari Sumsel dan 24 juta ton, akan butuh waktu 250 tahun. Kalau potensi bisa 1.000 tahun," ujarnya.

Untuk itu, Jonan menantang PTBA untuk bisa menghemat devisa impor produk produk industri. Dari total produksi PTBA yang mencapai 26 juta ton tahun lalu, Menteri ESDM tersebut menantang PTBA untuk menghilirisasikan seluruh hasil produksinya.

"Kalau sekitar 24 juta ton produksi Bukit Asam dihilirisasi, saya akan perjuangkan royaltynya. Kalau butuh aturan apa, bilang saya. Tapi kalau PTBA ketakutan enggak bisa untung, keterlaluan," tandasnya.

Jonan juga mengingatkan, dalam mendorong hilirisasi industri, emiten tersebut diminta untuk memaksimalkan sumber daya manusia (SDM) sekitar. Khususnya sebagai pekerja, dengan begitu bisa ikut mensejahterakan masyarakat.


Reporter: Intan Nirmala Sari
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0024 || diagnostic_web = 0.1935

Close [X]
×