Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.165
  • EMAS709.000 -0,56%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Indef: Pemerintah harus beri Insentif untuk tekan biaya operasional maskapai

Senin, 18 Februari 2019 / 12:10 WIB

Indef: Pemerintah harus beri Insentif untuk tekan biaya operasional maskapai
ILUSTRASI. Area check-in atau konfirmasi tiket pesawat di bandara

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemberian insentif bagi maskapai penerbangan dinilai menjadi jalan keluar bagi problem biaya operasional termasuk kenaikan harga tiket penerbangan yang mengemuka akhir-akhir ini.

Insentif itu bisa diberikan untuk memangkas biaya maskapai baik untuk bahan bakar, suku cadang, maupun beban operasional di bandara.


Peneliti Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Bhima Yudhistira Adhinegara mengatakan sejumlah insentif baik untuk jangka panjang maupun jangka pendek bisa diberikan agar harga tiket maskapai bisa lebih terkendali.

Insentif itu terkait sejumlah faktor yang menjadi penyebab kenaikan biaya maskapai dan pada akhirnya berdampak pada harga tiket.

Menurutnya, salah satu problem yang menyebabkan kondisi tersebut adalah tingginya harga bahan bakar avtur. Padahal, bahan bakar berkontribusi hingga 35% hingga 45% dari total biaya maskapai domestik.

Kondisi ini dinilai terkait dengan monopoli harga avtur oleh PT Pertamina (Persero). Selain itu, jelas Bhima, akar masalah lain terkait dengan distribusi avtur yang belum efisien.

“Pembangunan infrastruktur penyaluran avtur ke bandara di luar Jawa terlambat. Seharusnya harga avtur sama di seluruh Indonesia,” ujarnya dalam siaran pers, Minggu (17/2).

Selain Avtur, Bhima mengatakan pemberian insentif juga bisa diberikan kepada maskapai untuk menekan biaya operasional di bandara.

Hal itu, jelasnya, bisa direalisasikan oleh operator bandara. “Selain avtur, ada landing fee atau biaya parkir di bandara. Ini bisa diturunkan atau diberi diskon melalui penugasan Angkasa Pura,” jelasnya.

Pemberian insentif dengan menurunkan PPn dan bea masuk impor suku cadang pesawat juga menjadi opsi lainnya untuk membantu maskapai.

Komponen biaya suku cadang pesawat yang naik karena pelemahan rupiah pada tahun lalu diyakini juga menjadi faktor yang mengerek harga tiket pesawat.

Anggota Ombudsman Indonesia Alvin Lie mengatakan sejumlah negara lain sudah memberikan insentif guna mendongkrak meningkatkan daya saing maskapai.

Dia mencontohkan pemerintah Singapura telah memberikan insentif sebesar US$ 100.000 per tahun untuk setiap rute yang dibuka maskapai ke negara tersebut. Hal tersebut bisa membuat harga tiket penerbangan menuju Singapura lebih kompetitif.


Reporter: Harry Muthahhari
Editor: Yudho Winarto
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0008 || diagnostic_api_kanan = 0.0864 || diagnostic_web = 0.3664

Close [X]
×