kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,96   1,15   0.15%
  • EMAS928.000 1,42%
  • RD.SAHAM 0.48%
  • RD.CAMPURAN 0.24%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Industri farmasi sambut baik aturan restitusi pajak


Senin, 26 Agustus 2019 / 20:59 WIB
Industri farmasi sambut baik aturan restitusi pajak
ILUSTRASI. PT Phapros Tbk

Reporter: Eldo Christoffel Rafael | Editor: Yudho Winarto

"Sulit saya untuk memberikan prediksi pertumbuhan industri tahun 2019 apalagi 2020 bila belum ada tender pemerintah," jelasnya.

Baca Juga: Penerimaan pajak makin lesu, Sri Mulyani: Kinerja ekonomi sektor riil alami tekanan

Oleh karena itu GP Farmasi meminta agar pemerintah segera memberikan kepastian penerbitan RKO. Perlu diperjelas Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang Jasa Pemerintah (LKPP) yang akan menerbitkan RKO seperti tahun sebelumnya atau dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes). "Belum final ini keputusan pengadaan obat pemerintah dan kita harapkan bisa segera terbit," jelasnya.

Emiten farmasi, PT Phapros Tbk juga mengapresiasi aturan pemerintah tersebut. “Itu membantu cashflow perusahaan, karena kita bisa melakukan restitusi lebih awal,” ujar Direktur Keuangan PT Phapros Tbk, Heru Marsono, Senin(26/8).

Menurut Heru, sebelumnya, waktu yang dibutuhkan dalam proses pencarairan restitusi cenderung memakan waktu yang lama, yakni bisa memakan waktu hingga satu tahun atau lebih.

Baca Juga: Ini tanggapan Phapros (PEHA) soal fasilitas percepatan pencairan restitusi

Dalam hal ini, pemberian fasilitas percepatan pencairan restitusi yang baru diberlakukan oleh pemerintah diharapkan memiliki dampak yang baik bagi arus kas emiten berkode saham PEHA tersebut. Sekadar info, untuk semester I-2019, PEHA telah memperoleh pengembalian restitusi sekitar Rp 17 miliar.

Direktur Utama PT Kimia Farma Tbk (KAEF) Honesti Basyir menambahkan dengan adanya PMK baru tentunya akan membawa angin segar bagi grup usaha Kimia Farma.

Honesti menambahkan bahwa Kimia Farma telah menjadi perusahaan Wajib Pajak (WP) berisiko rendah sejak Juni 2016. "Sehingga "Diharapkan kami dapat memperluas cakupan WP berisiko rendah kepada anak usaha yang bergerak di bidang trading/distribusi farmasi," kata Honesti kepada Kontan.co.id.

Baca Juga: Penerimaan pajak Januari-Juli 2019 baru mencapai 45,4% dari target APBN 2019

Honesti menjelaskan pihaknya masih menunggu implementasi aturan lebih jelas. Sehingga aturan yang positif bagi dunia usaha ini bisa memberikan dampak yang positif pula bagi keberlangsungan industri.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×