kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45936,11   -27,62   -2.87%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ini 3 Kunci Eksplorasi Pertamina Hulu Energi (PHE) untuk Jaga Keberlanjutan Energi


Selasa, 11 April 2023 / 10:08 WIB
Ini 3 Kunci Eksplorasi Pertamina Hulu Energi (PHE) untuk Jaga Keberlanjutan Energi
ILUSTRASI. Seapup 1 Pertamina Hulu Energi (PHE) Offshore North West Java (ONWJ) saat perawatan salah satu sumur minyak dan gas di lepas pantai utara Indramayu, Laut Jawa


Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Pertamina Hulu Energi (PHE), sebagai Subholding Upstream Pertamina, terus melakukan upaya eksplorasi untuk mendukung pencapaian ketahanan energi nasional dengan selalu mengedepankan aspek HSSE & Operational Excellence.

Muharram Jaya Panguriseng, Direktur Eksplorasi PHE mengatakan bahwa eksplorasi memiliki peran yang sangat penting dalam menjaga keberlanjutan industri hulu migas nasional melalui penemuan sumberdaya baru dengan besaran signifikan yang menjadi sumber energi nasional di masa mendatang.

“Dalam menjalankan kinerja eksplorasi, PHE memiliki tiga strategi kunci eksplorasi salah satunya Sustain, pengelolaan aset wilayah kerja (WK) eksisting, di mana kontribusi eksplorasi dibutuhkan dalam mempertahankan dan meningkatkan produksi migas,” jelas Muharram dalam keterangan resmi, Senin (10/4).

Strategi kedua yaitu Growth, PHE mencari potensi eksplorasi di wilayah kerja yang baru dengan mengungkap cadangan sumberdaya baru yang dapat mendukung pertumbuhan perusahaan dalam jangka panjang. Adapun strategi ke-3 adalah dengan menerapkan Partnership guna melakukan sharing teknologi, resiko & biaya.

Baca Juga: Hingga Triwulan I 2023, Pertamina Hulu Energi (PHE) Realisasikan Capex US$ 431 Juta

Sepanjang tahun 2022, PHE berhasil menyelesaikan 17 sumur eksplorasi, 11 penemuan sumur eksplorasi dimana 3 diantaranya masuk kategori big fish, dan penambahan cadangan sumberdaya 2C (RR) sebesar 345 MMBOE.

Selain itu, pada triwulan awal tahun 2023 juga telah diselesaikan pengeboran 3 sumur eksplorasi, dan melakukan validasi sumberdaya 2C (RR) berkategori big fish dari sumur temuan NSO R2 sebesar 53 MMBOE.

PHE juga telah menyelesaikan seismic 2D sepanjang 2.032 km dan survey seismic 3D seluas 412 km2 untuk mengkonfirmasi potensi sumberdaya hidrokarbon pada wilayah potensial dalam WK Eksisting maupun area terbuka sesuai dalam komitmen kontrak kerja dengan Pemerintah.

Dalam menjalankan survey seismik, PHE mengandeng salah satu anak usaha yang tergabung dalam Subholding Upstream Pertamina yaitu PT Elnusa Tbk.

Charles Harianto Lumbantobing, Direktur Operasi Elnusa, mengatakan Elnusa merupakan pelopor dalam mendukung kegiatan survei seismik darat, zona transisi dan laut di Indonesia sejak 51 tahun yang lalu.

Berbekal kompetensi dan pengalaman, Elnusa telah membuktikan diri dalam mendukung berbagai kegiatan eksplorasi Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS), SKK Migas dan pemerintah.

“Adapun cakupan wilayah survei seismik yang telah dilakukan merupakan yang terbesar di Indonesia,” ujarnya.

Baca Juga: Rotasi Jabatan, Chalid Said Salim Dikabarkan akan Pimpin Pertamina Hulu Rokan

Charles menyatakan Elnusa terus berupaya memberikan hasil data terbaik dalam dunia seismik dengan mulai mengembangkan akuisisi data seismik menggunakan teknologi Ocean Bottom Nodes (Nodal) dan Vibro Seismik. Terlebih penemuan cadangan migas akan bergantung atas kualitas data seismik yang dihasilkan.

Dengan menggunakan Nodal & Vibro Seismik ini tentunya akan mendukung hasil akuisisi data seismik yang lebih kaya, hal ini sangat bermanfaat untuk mendapatkan gambaran struktur bawah bumi dan karakter reservoir yang  detail dan lebih baik.

Charles menambahkan, Pada 2022, Elnusa telah menyelesaikan tiga proyek survei seismik darat antara lain proyek 2D Vibroseis Sub Vulcanic Jawa, proyek 3D Pulau Panjang & Sungai Buluh Komplek dan proyek 3D Petapahan & 3D Hitam. Sementara itu di multizona Elnusa telah menyelesaikan proyek survei  seismik  2D Buton.

Pada awal tahun 2023, implementasi strategi Partnership tercermin saat PHE mendapatkan lelang penawaran langsung Wilayah Kerja (WK) Bunga dan Peri Mahakam bersama mitra yang didahului oleh pelaksanaan Studi Bersama (Joint Study) yang diharapkan dapat meningkatkan kapabilitas perusahaan untuk terus berkembang.

PHE juga terus berkomitmen menjaga praktik bisnis sesuai dalam jalur tren investasi berkelanjutan (environmental, social and governance/ESG) juga aspek safety. PHE telah terdaftar dalam United Nations Global Compact (UNGC) sebagai partisipan/member sejak Juni 2022.

PHE berkomitmen pada Sepuluh Prinsip Universal atau Ten Principles dari UNGC dalam strategi dan operasionalnya, sebagai bagian penerapan aspek ESG.

Baca Juga: Transisi Energi Kian Marak, Ini Catatan Terhadap Keamanan Energi Nasional

PHE juga akan terus mengembangkan pengelolaan operasi di dalam dan luar negeri secara profesional untuk mewujudkan pencapaian menjadi perusahaan minyak dan gas bumi yang Environmental Friendly, Socially Responsible dan Good Governance.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×