kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45749,52   23,69   3.26%
  • EMAS920.000 0,66%
  • RD.SAHAM 1.15%
  • RD.CAMPURAN 0.62%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.32%

Ini pandangan Hotel Indonesia Natour (HIN) soal pembentukan holding BUMN


Kamis, 30 Januari 2020 / 17:48 WIB
Ini pandangan Hotel Indonesia Natour (HIN) soal pembentukan holding BUMN
ILUSTRASI. Iswandi Said Direktur Utama Hotel Indonesia Natour

Reporter: Selvi Mayasari | Editor: Yoyok

7 BUMN tersebut ditunjuk sebagai motor untuk mencarikan konsep peralihan. Iswandi menyebut, 7 BUMN ini adalah HIN, Patra Jasa, Pertamina, Pegadaian, Garuda Indonesia, Angkasa Pura I, dan PTPP. Kementerian BUMN menargetkan skema ini bisa diputuskan Juni 2020. Dari 7 BUMN tersebut ditunjuk untuk jadi PMO (Project Management Office) mencarikan konsep-konsep peralihan atau konsolidasi ini yang terbaik akan seperti apa.

Menurutnya, Kementerian BUMN masih mencari skema dan strategi yang tepat untuk melakukan konsolidasi, serta mencari cara terbaik untuk melaksanakan penggabungan hotel-hotel tersebut dalam satu atap. Karena diperlukan adanya kajian dari sisi bisnis maupun hukum karena masing-masing perusahaan tersebut memiliki kondisi yang berbeda.

"Perlu dilihat karena masing-masing hotel itu punya strategi, punya juga eksisting kondisinya beda-beda, ada yang dia kelola sendiri, lalu dia buat perusahaan sendiri untuk sebagai operatornya. Ada juga dia punya tapi di berikan kepada operator asing. Ada juga yang bener-bener dikelola sendiri di perusahaan itu. Yang seperti ini ada step-step-nya, sudah kita kaji, di spin off dulu," paparnya.

Baca Juga: Bayar Klaim, Bumiputera Jual Tanah di Jaksel dan Bikin KSO Aset Properti Lainnya

Dalam kaitan ini semua, Iswandi menyerahkan sepenuhnya BUMN yang akan menjadi pemimpin dalam holding hotel kepada kementerian BUMN sebagai pemegang saham yang memiliki kewenangan penuh.

Iswandi menilai pemimpin dari holding hotel BUMN yang paling tepat adalah HIN lantaran satu-satunya BUMN yang memiliki inti bisnis di bidang perhotelan dan hospitality. Dalam melakukan kajian, Kementerian BUMN melibatkan Mandiri Sekuritas. Masa kajian dilakukan selama 6 bulan dan ditargetkan rampung pada Juni 2020 ini.

"Dia kita minta sebagai yang mengkomparasi step-stepnya, ini kan 6 bulan. Jadi harus selesai betul. Sampai Juni tahun ini selesai kajiannya. Tinggal diputuskan oleh Kementerian untuk kita bagaimana," paparnya.

Hasil konsolidasi ke depan akan seperti apa Iswandi mengaku belum bisa memastikan. Termasuk kemungkinan akan terbentuk holding perhotelan.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×