kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45945,59   -4,58   -0.48%
  • EMAS933.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.45%
  • RD.CAMPURAN -0.06%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Kinerja moncer, Suryamas Dutamakmur (SMDM) revisi target laba tahun ini


Senin, 22 November 2021 / 16:26 WIB
Kinerja moncer, Suryamas Dutamakmur (SMDM) revisi target laba tahun ini
ILUSTRASI. Rancamaya Golf Estate yang dikembangkan oleh PT Suryamas Dutamakmur Tbk (SMDM).

Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Suryamas Dutamakmur Tbk (SMDM) optimistis bisa meraih laba bersih yang lebih tinggi dibandingkan target yang dicabangkan pada awal tahun. Emiten yang bergerak di sektor properti ini juga menyiapkan strategi untuk mengembangkan proyek hunian di masa mendatang.

Direktur & Corporate Secretary Suryamas Dutamakmur Ferry Suhardjo mengungkapkan, pada awal 2021, SMDM menargetkan total penjualan sebesar Rp 564 miliar dengan laba bersih sekitar Rp 40 miliar-Rp 50 miliar di sepanjang tahun ini. Namun dengan capaian yang mentereng hingga kuartal III, SMDM merevisi laba bersih untuk tahun ini menjadi sekitar Rp 100 miliar sampai dengan Rp 110 miliar.

Jika dibandingkan dengan tahun lalu, SMDM membidik pertumbuhan penjualan sekitar 45%-50%. Sedangkan untuk laba bersih ditarget tumbuh hingga 500% dibandingkan 2020. "Ini menjadi yang terbesar sepanjang sejarah perseroan selama 10 tahun terakhir. Sedangkan untuk total penjualan masih kami targetkan sama, di Rp 564 miliar," ujar Ferry saat dihubungi Kontan.co.id, Senin (22/11).

Merujuk laporan keuangan yang diterbitkan di Bursa Efek Indonesia, hingga September 2021 SMDM membukukan penjualan sebesar Rp 424,81 miliar atau tumbuh 49,9% dibandingkan kuartal III-2020 yang sebesar Rp 283,39 miliar. Sedangkan kenaikan beban pokok penjualan mampu ditahan di level 38,11% menjadi Rp 191,83 miliar.

Baca Juga: Gema Graha Sarana (GEMA) siapkan capex Rp 58,4 miliar di 2021, ini realisasinya

Dari sisi bottom line, SMDM meraih laba bersih senilai Rp 90,03 miliar hingga periode September 2021. Meroket hingga 1.415,65% dibandingkan total laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk SMDM pada kuartal III-2020 yang hanya Rp 5,94 miliar.

Kinerja pendapatan SMDM ditopang dari beberapa segmen bisnis. Seperti penjualan kavling di klaster Richmond peak di Rancamaya Golf Estate, unit apartemen Royal Height Tower 1 di Royal Tajur Bogor, serta meningkatnya permainan golf.

"Lebih banyak player golf yang bermain sehingga meningkatkan golf round, serta R-Hotel Rancamaya yang tetap banyak event seperti meeting bisnis dengan paket menginap karena mayoritas ruangan di R-Hotel adalah outdoor dan banyak kawasan hijau," sebut Ferry.

SMDM pun masih akan agresif di sisa tahun 2021 dengan meluncurkan produk baru di proyek Harvest City, yakni New Sakura Indica pada bulan November ini. Di proyek Royal Tajur, SMDM akan membuka apartemen Royal Height Tower ke-2.

Baca Juga: Gema Graha Sarana (GEMA) proyeksikan topline tahun ini bisa setara dengan tahun 2019

Sedangkan untuk Rancamaya Golf Estate, SMDM membuka penjualan Kingsville Cluster Amadeus phase 2c dan Ruko Kingshop dengan 23 unit yang ditujukan kepada end user. "Perseroan lebih fokus kepada produk-produk yang ada untuk diserap pasar, mempertahankan kontribusi recurring income sebagai sumber cash flow, serta melakukan evaluasi internal dengan perbaikan serta efisiensi operasional," imbuh Ferry.

Lebih lanjut, Ferry mengungkapkan bahwa saat ini SMDM memiliki cadangan lahan (landbank) sekitar 1.130 hektare (ha). Sisa landbank SMDM paling banyak berada di proyek Harvest City dengan luas sekitar 700 ha, lalu di Golf Estate sekitar 400 ha, dan di Royal Tajur sekitar 30 ha.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
UU Kepailitan Tuntas Mendelegasikan Tugas

[X]
×