kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Konsumsi listrik di China berpotensi turun akibat corona, ini kata emiten batubara


Rabu, 26 Februari 2020 / 18:15 WIB
Konsumsi listrik di China berpotensi turun akibat corona, ini kata emiten batubara
ILUSTRASI. Stasiun pengumpul batu bara milik PT Kaltim Prima Coal (KPC) di Sangatta, Kalimantan Timur. KONTAN/Cheppy A. Muchlis

Reporter: Filemon Agung | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Mengutip Reuters, konsumsi listrik sektor industri China diproyeksi turun sebesar 1,5% akibat wabah virus corona, sementara porsi energi batubara untuk kelistrikan mencapai 60%.

Penurunan konsumsi 1,5% ini setara 73 miliar kilowatt hours (kWh) berpeluang terjadi di tahun ini. Pada tahun lalu, konsumsi listrik sektor industri di China mencapai 4,85 triliun KWh atau sekitar 67% dari total konsumsi listrik keseluruhan.

Baca Juga: Ekspor batubara wajib kapal nasional, simak rekomendasi analis untuk emiten pelayaran

Direktur PT Bumi Resources Tbk (BUMI) Dileep Srivastava menyangkut potensi penurunan permintaan batubara oleh China bilang hingga saat ini belum ada dampak yang terlihat untuk pasar ekspor BUMI secara keseluruhan termasuk China. "Kami akan menaksir kondisi yang ada di China sehubungan dengan ekspor kami di sana pada kuartal berikutnya," terang Dileep kepada Kontan.co.id, Rabu (26/2).

Dileep melanjutkan, pasca penilaian kondisi pada kuartal berikutnya, barulah BUMI akan memutuskan langkah apa yang perlu diambil dalam menyikapi kondisi ekspor ke China.

BUMI sendiri mengharapkan pasar ekspor ke China dapat tetap terjaga dan menyamai capaian tahun lalu. Sepanjang tahun 2019, BUMI memproduksi 86,3 juta ton batubara dengan volume penjualan sebesar 87,7 juta ton.

Dari jumlah tersebut, 19% diantaranya diekspor ke China. Dileep menjelaskan jika nantinya ekspor batubara ke China mulai terdampak, maka pihaknya berharap terjadi pertumbuhan permintaan di dalam negeri.

Baca Juga: Lewat anak usahanya, Indika Energy (INDY) mulai ekspansi tambang emas Awak Mas

Sementara itu, PT ABM Investama Tbk (ABMM) Adrian Sjamsul bilang kebutuhan batubara akibat virus corona memang terpengaruh namun tidak begitu signifikan.

"China hanya impor 200 juta ton batubara dan penurunan yang terjadi diimbangi oleh pertumbuhan pasar negara lain. Jadi pasar akan mencari equilibrium baru," ungkap Adrian ketika dihubungi Kontan.co.id, Rabu (26/2).





Close [X]
×