CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Mercedes Indonesia optimis tumbuh dobel digit tahun ini


Jumat, 05 Oktober 2018 / 15:24 WIB

Mercedes Indonesia optimis tumbuh dobel digit tahun ini
ILUSTRASI. Mercedes Indonesia luncurkan tiga seri Terbaru


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Agen Pemegang Merek (APM) PT Mercedes-Benz Indonesia optimis volume penjualannya tetap naik hingga akhir tahun ini. Pasalnya pasar mobil premium masih dinilai terus tumbuh secara signifikan.

Kariyanto Hardjosoemarto, Deputy Director Sales Operation and Network Development PT Mercedes-Benz Distribution Indonesia mengatakan saat pertumbuhan volume mobil premium nasional rata-rata hanya 5% di kuartal III-2018, Mercedes mampu menggenjot volumenya tumbuh hingga dobel digit. "Secara volume kami masih positif growth 11% year on year," ujar Kariyanto kepada Kontan.co.id, Jumat (5/9).


Adapun total volume penjualan Mercedes sampai September kemarin menurut manajemen, 2.850 unit. Menurut Kariyanto, penjualan sampai September sebenarnya didorong oleh pertumbuhan yang besar di kuartal II kemarin. "Serta di bulan Agustus kami deliver 443 unit kendaraan, itu all time report kami yang terbesar dalam sebulan," katanya.

Kontribusi terbesar berasal dari tipe sedan. Sedangkan segmen SUV, menurut Kariyanto terlihat bertumbuh dengan menggenggam porsi 35% dari total volume penjualan. Melihat kondisi pasar mobil premium yang tetap menjanjikan, perseroan cukup optimis mampu meraih pertumbuhan volume dobel digit sampai akhir tahun.

Belum naikkan harga

Untuk produk baru yang diluncurkan saat ini, Kariyanto mengaku sampai akhir tahun 2018 ini harga akan tetap sama seperti saat peluncuran. Ia mengatakan bahwa harga untuk the new A Class, CLS dan new V-260 yang merupakan CBU untuk harga jual telah mempertimbangkan kondisi kurs saat ini.

"Jadi launching hari ini sampai akhir tahun belum berubah, namun kedepannya kami memang lihat volalitas juga kalau ada perubahan tentu ditinjau lagi," urai Kariyanto.

Soal kurs dollar Amerika Serikat (AS), menurutnya tidak berpengaruh secara langsung bagi harga produk Mercedes dan penjualannya. Sebab CBU yang dihadirkan di Indonesia didatangkan dari Jerman dengan harga Euro, justru kata Kariyanto efek dolar AS naik berdampak pada spending konsumen Mercedes.

"Justru efeknya ke pembeli kami, kalau usahanya terkait dollar jadinya mereka wait and see spending money untuk beli mobil baru," terangnya. Adapun Kariyanto mengakui, beberapa seri lama seperti S Class dan GLC telah mengalami kenaikan harga, namun penyebab utamanya karena penambahan fitur dan equipment baru saja.


Reporter: Agung Hidayat
Editor: Yoyok
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0005 || diagnostic_api_kanan = 0.0025 || diagnostic_web = 0.1637

Close [X]
×