kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Meski serapan DMO baru 58,26%, namun pasokan batubara untuk kelistrikan diklaim aman


Selasa, 22 Oktober 2019 / 17:39 WIB
Meski serapan DMO baru 58,26%, namun pasokan batubara untuk kelistrikan diklaim aman
ILUSTRASI. Suasana aktivitas bongkar muat batu bara dari kapal tongkang ke mesin pembangkit di Kompleks PLTU Paiton, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur, Sabtu (23/3/2019). PT PLN (Persero) melalui anak usahanya PT Pembangkitan Jawa Bali (PJB) telah mampu mengembangka

Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Yoyok

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Realisasi wajib pasok batubara atau Domestic Market Obligation (DMO) masih minim. Berdasar data Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) hingga pertengahan Oktober 2019, realisasi DMO baru mencapai 74,59 juta ton atau 58,26% dari target yang pada tahun ini diproyeksikan sebesar 128,04 juta ton.

Kendati realisasi batubara DMO masih mini, kebutuhan emas hitam untuk kelistrikan diklaim masih aman. Menurut Kepala Divisi Batubara PT PLN, Harlen, realisasi pasokan batubara untuk kelistrikan masih sesuai target.

Harlen menerangkan, Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) milik PLN dan Independent Power Producer (IPP) sudah menyerap 72 juta ton batubara sepanjang Kuartal III-2019. Jumlah itu setara dengan 75% dari pemenuhan batubara untuk kelistrikan tahun ini yang dipatok sebesar 96 juta metrik ton.

Baca Juga: Berikut sederet pekerjaan rumah untuk Menteri ESDM baru di sektor minerba

Dari jumlah tersebut, Harlen merinci volume pemakaian batubara untuk PLTU milik PLN dan anak usaha mencapai 48,5 juta metrik ton. Sementara untuk PLTU milik IPP sebanyak 23,5 juta metrik ton.

Harlen mengklaim, cadangan alias stock rata-rata batubara untuk PLTU masih bisa bertahan sekitar 20 hari alias dalam keadaan aman. "Realisasi hingga September 72 juta metrik ton, stock normal," kata Harlen saat dihubungi Kontan.co.id, Selasa (22/10).

Dihubungi terpisah, Direktur Eksekutif Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia (APBI) Hendra Sinadia mengungkapkan bahwa tidak ada kekurangan (shortage) terhadap pasokan batubara dalam negeri. Jika realisasi DMO masih minim, sambung Hendra, hal itu lantaran kebutuhan dan serapan batubara untuk kebutuhan industri domestik memang stagnan.

Baca Juga: Mitrabara Adiperdana (MBAP) kejar produksi 4 juta ton tahun ini

Alhasil, penyerap batubara domestik masih tetap mengandalkan sektor kelistrikan. "Realisasi dari industri semen dan industri lainnya masih belum tinggi seperti yang diproyeksikan di awal," kata Hendra kepada Kontan.co.id, Selasa (22/10).

Senada dengan itu, Ketua Indonesia Mining and Energy Forum (IMEF) Singgih Widagdo mengatakan bahwa PLTU masih menjadi tulang punggung penyerapan batubara di dalam negeri. Pertumbuhan industri yang stagnan akan memengaruhi serapan emas hitam domestik.




TERBARU

Close [X]
×