kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45754,18   -2,20   -0.29%
  • EMAS1.007.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.64%
  • RD.CAMPURAN -0.30%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Pakai teknologi BIM, HK kejar penyelesaian konstruksi Apartemen Aspena Residence


Rabu, 05 Agustus 2020 / 11:42 WIB
Pakai teknologi BIM, HK kejar penyelesaian konstruksi Apartemen Aspena Residence
ILUSTRASI. Ruas Tol Trans Sumatera di Kota Natar, Lampung Selatan, Minggu (9/12). Nampak pintu gerbang tol Natar yang belum selesai dikerjakan. Sejumlah pekerja dan kendaraan angkutan material masih terlihat hilir mudik di ruas tol ini. Rencananya, ruas tol ini mula

Reporter: Amalia Nur Fitri | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Hutama Karya (Persero) (Hutama Karya) memastikan terus melanjutkan pembangunan proyek-proyek yang sedang digarapnya, tentu dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat di setiap lingkungan proyek.

Salah satu proyek gedung yang sedang digarap oleh Hutama Karya saat ini adalah Proyek Pembangunan Apartemen Aspena Residence. Proyek gedung yang berlokasi di Jl. Halim Perdana Kusuma, Kelurahan Kebon Besar, Kecamatan Batu Ceper, Kota Tangerang, Provinsi Banten ini merupakan salah satu proyek apartemen milik PT Taspen Properti Indonesia yang saat ini sedang dalam proses pengerjaan oleh Hutama Karya selaku kontraktor.

Baca Juga: Wika Beton (WTON) raih kontrak baru Rp 1,5 triliun hingga semester I-2020

Executive Vice President Divisi Gedung Hutama Karya, Purnomo menyatakan bahwa hingga saat ini proyek Apartemen Aspena Residence masih berjalan sesuai dengan target dan rencana penyelesaian yang telah ditetapkan dengan terus menerapkan protokol yang ketat.

“Protokol kesehatan yang kami terapkan di lingkungan proyek Aspena Residence seperti pengaturan jam kerja dengan pembagian jadwal Work From Home (WFH) dan Work From Office (WFO), pemeriksaan suhu tubuh sebelum memasuki area kerja, penggunaan masker dan penyediaan tempat cuci tangan di area mess pekerja dan area kerja, pembatasan jarak antara rekan kerja minimal 2 meter, penyemprotan disinfektan rutin di area mess dan area kerja, suplai vitamin sesuai anjuran dokter untuk para pekerja, dan tidak membuat kerumunan selama jam istirahat. Semua ini dilakukan agar proyek ini dapat berjalan sesuai target meskipun dalam kondisi pandemi seperti ini” ujar Purnomo, dikutip dari keterangan resmi yang diterima Kontan, Rabu (5/8).

Proyek Apartemen Aspena Residence memiliki luas bangunan 35.070.,22 m2. Proyek ini terdiri dari 12 lantai struktur dan 2 basement. Nantinya Apartemen Aspena Residence akan dilengkapi dengan 748 unit dengan 319 unit one bedroom (BR1) dan 429 unit studio.

Pembangunan Apartemen Aspena Residence telah dimulai sejak 15 Mei 2019 lalu dan ditargetkan rampung pada 31 Desember 2021 mendatang. “Nilai kontrak untuk proyek ini Rp 173.900.000.000,- dan saat ini total progres pembangunan hingga Juli 2020 sudah mencapai 32,12%, diantaranya pekerjaan persiapan 4,03%, struktur 24,33 %, arsitek 1,12 %, MEP 2,62 %,” sambung Purnomo.

Baca Juga: Beban meningkat, laba bersih ADHI merosot 95% di semester I 2020

Ia melanjutkan, Apartemen Aspena Residence menjadi salah satu proyek yang spesial bagi Hutama Karya dikarenakan adanya pekerjaan ground anchor dan penerapan model slab dengan menggunakan drop panel di salah satu lantai. Selain itu proyek Aspena juga menjadi pilot project penerapan Building Information Modeling (BIM) di Hutama Karya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×