CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Pelaku industri otomotif sambut positif percepatan regulasi mobil listrik


Selasa, 23 Juli 2019 / 21:09 WIB

Pelaku industri otomotif sambut positif percepatan regulasi mobil listrik


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bocoran peraturan presiden (Perpres) yang mengatur Kendaraan Bermotor Listrik (KBL) serta rencana pemberian insentifnya ditanggapi positif pelaku industri otomotif. Para Agen Pemegang Merek (APM) mengaku sudah siap dengan memiliki beberapa line up mobil listrik sejak lama.

Soal ideal insentif bagi APM, menurut General Manager Marketing PT Sokonindo Automobile Permata Islam, pihaknya menyerahkan sepenuhnya pada pemerintah. "Pemerintah tentu sudah lakukan studi serta ada perangkatnya, jadi kami hanya bisa mendukung saja," sebutnya ditemui di GIIAS, Selasa (23/7).

Sebelumnya di bocoran perpres tersebut beberapa aspek yang bisa mendapatkan insentif salah satunya terkait pembangunan stasiun pengisian bahan bakar listrik. Menurut Permata, DFSK berkomitmen sebagai produsen otomotif sehingga fokusnya pada pengembangan produk kendaraan.

Baca Juga: Luhut Panjaitan sebut Perpres mobil listrik telah siap ditandatangani Jokowi

"Soal kemudahan mengisi bahan bakar kami sudah lengkapi mobil listrik kami dengan dual charging port," katanya. Terkait adakah opsi bakal membangun pabrik baterai mobil listrik di Indonesia, manajemen belum dapat menjabarkan rencana lebih detail.

Yang jelas, meski nantinya ada kemungkinan para APM dipermudah mengimpor beberapa komponen KBL, DFSK mengaku tak menolak jika ada supplier baterai dari lokal. "Kalau lokal supplier kami memenuhi standar dan requirement, kenapa tidak?," Sebut Permata.

Untuk pilihan jenis kendaraan listrik, DFSK sudah lama menembak jenis full electric vehicle (EV) dengan model Glory E3 milik perseroan. Pertimbangannya ialah jenis mobil ini memiliki satu jenis mesin dan dipandang lebih mudah dirawat.

Soal investasi, Permata mengatakan pasti bakal ada investasi lagi ke depannya yang dilakukan DFSK apalagi setelah mobil listrik punya regulasi di pasaran. Namun bentuk investasi pabrikan dalam waktu dekat belum dapat disampaikan.

Baca Juga: Perpres Kendaraan Bermotor Listrik bakal terbit, Toyota tambah mobil hybird

Saat ini DFSK telah memiliki pabrik dengan kapasitas terpasang 50.000 unit per tahun. Investasi yang memakan dana hingga US$ 150 juta itu utilitasnya masih belum 100%.


Reporter: Agung Hidayat
Editor: Yudho Winarto
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0014 || diagnostic_api_kanan = 0.0024 || diagnostic_web = 0.1194

Close [X]
×