CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45995,45   -20,56   -2.02%
  • EMAS973.000 0,21%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Penurunan harga gas di sejumlah lapangan dinilai tak ganggu keekonomian proyek hulu


Rabu, 18 Agustus 2021 / 22:54 WIB
Penurunan harga gas di sejumlah lapangan dinilai tak ganggu keekonomian proyek hulu
ILUSTRASI. Lapangan migas lepas pantai di Indonesia


Reporter: Muhammad Julian | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menerbitkan Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 134.K/HK.02/MEM.M/2021 tentang Pengguna dan Harga Gas Bumi Tertentu Di Bidang Industri belum lama ini.

Dalam lampiran dari beleid yang mencabut Kepmen ESDM Nomor 89 K/10/MEM/2020 tentang Pengguna dan Harga Gas Bumi Tertentu di Bidang Industri itu, harga gas pada sejumlah lapangan migas diturunkan oleh Menteri ESDM.

Misalnya saja, harga gas PT Pertamina EP - WK PEP (Asset II) (pasokan untuk seluruh pengguna gas bumi tertentu melalui PGN di Wilayah JBB dan Lampung) diturunkan dari US$ 5,33 per mmbtu menjadi US$ 4,00 per mmbtu.

Penurunan juga dijumpai pada misalnya harga gas dari Ophir Indonesia (Madura Offshore) Pty. Ltd. - WK Madura Offshore (pasokan untuk seluruh pengguna gas bumi tertentu melalui PGN di Jatim) yang diturunkan dari US$ 7,00 per mmbtu menjadi US$ 5,00 per mmbtu.

Baca Juga: KONTAN menyabet dua penghargaan media terbaik dari SKK Migas

“Terhadap Perjanjian Jual Beli Gas Bumi, Surat Keputusan terkait tarif pengangkutan Gas Bumi melalui pipa, Perjanjian Pengangkutan Gas Bumi, dan/atau dokumen administrasi lainnya yang telah disepakati, ditetapkan atau diterbitkan berdasarkan Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 89 K/lO/MEM/2020 tentang Pengguna dan Harga Gas Bumi Tertentu di Bidang Industri tetap diakui dan berlaku sepanjang tidak bertentangan dengan Keputusan Menteri ini,” demikian bunyi Diktum Kelima Belas Kepmen ESDM Nomor 134 Tahun 2021 sebagaimana dikutip oleh Kontan.co.id, Rabu (18/8).

Dosen Ekonomi Energi dari Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Padjadjaran Yayan Satyakti menilai, penurunan harga gas di hulu tidak akan mengurangi daya tarik investasi hulu gas bumi di Indonesia.

Selain karena harga gas bumi domestik yang masih lebih tinggi dibanding rata-rata harga gas bumi internasional yang lebih banyak bergerak di bawah US$ 4 per mmbtu pada beberapa tahun belakangan,  konsumsi gas bumi di Indonesia yang sangat besar juga dinilai menjadi faktor daya tarik investasi hulu gas bumi di Indonesia.

Di sisi lain, penurunan harga gas ini bisa meningkatkan daya saing industri penggunanya yang memang sangat tergantung dengan industri gas.

“Jika kita gunakan dengan baik, multiplier effect-nya sangat baik,” tambah Yayan saat dihubungi Kontan.co.id.

Baca Juga: Pertamina catatkan kinerja positif dari bisnisnya di luar negeri

Direktur Eksekutif Indonesian Petroleum Association (IPA), Marjolijn Wajong mengatakan, kebijakan penurunan harga gas tidak berdampak pada keekonomian proyek hulu gas bumi, sebab penurunan harga gas bumi ditanggung oleh pemerintah.

“Jadi pemerintahlah yang akan menurunkan bagian pemerintah agar harga pada pengguna akhir menjadi lebih murah dari yang seharusnya,” ujar Marjolijn dalam sebuah paparan virtual.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×