kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45839,62   -5,89   -0.70%
  • EMAS1.349.000 0,52%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Perprindo Apresiasi Terbitnya Permendag No.8 Tahun 2024 Soal Relaksasi Izin Impor


Selasa, 21 Mei 2024 / 10:43 WIB
Perprindo Apresiasi Terbitnya Permendag No.8 Tahun 2024 Soal Relaksasi Izin Impor
Darmadi Durianto Ketua Dewan Pembina Perprindo. Perprindo Apresiasi Terbitnya Permendag No.8 Tahun 2024 Soal Relaksasi Izin Impor


Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Perkumpulan Perusahaan Pendingin Refrigerasi Indonesia (Perprindo) menyampaikan apresiasi kepada pemerintah atas terbitnya Permendag Nomor 8 Tahun 2024. 

Beleid ini dinilai sebagai langkah positif dalam menjawab aspirasi dari asosiasi dan pelaku usaha, khususnya yang tergabung dalam Perprindo, terkait hambatan impor AC yang selama ini menjadi kendala.

Ketua Dewan Pembina Perprindo, Darmadi Durianto, mengucapkan terima kasih kepada Kemenko Bidang Perekonomian, Kementerian Keuangan, Kementerian Perindustrian, dan Kementerian Perdagangan yang telah mendengarkan aspirasi dari asosiasi dan pelaku usaha. 

Baca Juga: Harga Produk Elektronik di Indonesia Terancam Naik, Ini Penyebabnya

"Kami sangat mengapresiasi langkah pemerintah yang telah mendengar dan merespons dengan cepat keluhan kami terkait hambatan impor AC. Ini merupakan langkah nyata dalam menciptakan iklim usaha yang lebih kondusif," ujar Darmadi dalam keterangannya seperti dikutip, Selasa (21/5).

Sebelumnya, impor produk AC mengalami hambatan signifikan akibat kebijakan dalam Permenperin No. 6 Tahun 2024 yang membatasi impor produk tersebut. Implementasi kebijakan ini tidak berjalan dengan baik, sehingga suplai AC terganggu di tengah cuaca panas yang melanda Indonesia. 

Darmadi yang juga anggota DPR RI Komisi VI, menekankan bahwa kebijakan pembatasan tersebut kurang tepat karena industri pabrik AC di Indonesia belum siap.

"Kebijakan pembatasan produk Air Conditioner yang diterapkan saat ini belumlah tepat karena ekosistem industri pabrik AC di Indonesia belum siap, dibuktikan dengan belum adanya pabrik kompresor AC di Indonesia yang merupakan komponen utama dalam produk AC," jelas Darmadi. 

Baca Juga: Perprindo Keluhkan Kepastian Hukum Pasca Terbitnya Permenperin 6/24 Soal Aturan Impor

"Pembatasan impor produk AC menjadi tidak efisien untuk mengurangi nilai impor karena otomatis untuk memproduksi AC di dalam negeri tetap harus dilakukan impor kompresor," imbuhnya.

Ia juga menambahkan bahwa pembatasan impor yang dilakukan sebelumnya justru merugikan masyarakat karena suplai produk AC menjadi langka dan harga menjadi mahal.

Dengan terbitnya Permendag No. 8 Tahun 2024, Darmadi optimis bahwa pasar akan kembali normal dan target pertumbuhan ekonomi sebesar 8% yang dicanangkan pemerintah dapat tercapai. 

"Investor dan pelaku usaha menjadi lebih optimis dengan adanya kepastian hukum ini untuk melakukan investasi dan menjalankan usaha mereka," tambahnya.

Baca Juga: Perprindo Ungkap Implementasi Permenperin 6/2024 Sangat Kacau

Perprindo berharap langkah ini dapat menjadi awal dari kebijakan-kebijakan yang lebih mendukung perkembangan industri pendingin di Indonesia, serta menciptakan iklim usaha yang semakin kondusif dan kompetitif.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×