kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.935
  • EMAS714.000 1,28%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Properti Jaksel masih favorit bagi ekspatriat


Kamis, 05 Januari 2017 / 15:22 WIB

Properti Jaksel masih favorit bagi ekspatriat

Berita Terkait

JAKARTA. Kawasan properti perumahan yang disewakan untuk menjadi hunian para ekspatriat atau warga negara asing yang bekerja di Indonesia, terfavorit berada di kawasan Jakarta Selatan, menurut konsultan properti Colliers International.

"Ekspatriat tidak harus di Selatan, tetapi Jaksel masih menjadi daya tarik," kata Senior Associate Director Colliers International Indonesia Ferry Salanto dalam paparan properti di Jakarta, Kamis (5/1).

Menurut Ferry Salanto, kawasan Jaksel masih menjadi favorit antara lain karena banyaknya sekolah bertaraf internasional seperti Jakarta International School (JIS) yang terletak di daerah tersebut.

Selain itu, ujar dia, pada saat ini diperkirakan masih terjadi penurunan jumlah ekspatriat karena menurunnya kinerja sektor migas secara global sehingga banyak ekspatriat yang bekerja di migas yang dipulangkan ke negara asalnya oleh perusahaannya masing-masing.

Sedangkan terkait isu adanya tenaga kerja dari China, Ferry menyatakan memang ada peningkatan tetapi tidak tahu jumlahnya karena terkadang angka yang disodorkan dinilai hiperbola atau berlebihan.

Bagi tenaga kerja asal China, menurut dia, biasanya memilih tempat hunian mereka di luar Jakarta Selatan dan umumnya mendekati dengan tempat mereka biasa bekerja sehari-hari.

Terkait tenaga kerja asing, Ketua MPR Zulkifli Hasan dalam sejumlah kesempatan mengapresiasi pernyataan Presiden Joko Widodo yang membantah isu telah masuknya sebanyak 10 juta lebih tenaga kerja asing (TKA) asal China ke Indonesia.

"Saya juga kaget dari mana itu jumlahnya, 10 juta orang masuk itu banyak sekali, saya rasa tidak mungkin, kalau ada di mana 10 juta orang itu berada," kata Zulkifli Hasan.

Namun, Zulkifli juga tidak memungkiri fakta adanya TKA asal China yang masuk dan beberapa di antaranya diduga melakukan tindakan yang tidak patut dan melanggar hukum.


Sumber : Antara
Editor: Yudho Winarto
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = 0.0558 || diagnostic_web = 0.2951

Close [X]
×