kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.026,34   9,98   0.98%
  • EMAS975.000 -0,51%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Sah! BP dan Petronas Tandatangani Kontrak Kerja Sama Migas di Indonesia


Senin, 20 Juni 2022 / 11:43 WIB
Sah! BP dan Petronas Tandatangani Kontrak Kerja Sama Migas di Indonesia
ILUSTRASI. Kementerian ESDM. KONTAN/Baihaki/20/10/2016


Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) melaksanakan penandatanganan tiga kontrak bagi hasil wilayah kerja (WK) eksplorasi WK Agung I, WK Agung II, dan WK North Ketapang. Sebelumnya pemerintah telah mengumumkan pemenang lelang ini pada Maret 2022 yang lalu. 

Penandatangan kontrak ini dilakukan oleh perwakilan BP Indonesia sebagai pemenang lelang untuk Blok Agung I dan Blok Agung II serta Petronas sebagai pemenang WK North Ketapang dengan Kepala SKK Migas, Dwi Soetjipto. Adapun penandatanganan ini disaksikan oleh Menteri ESDM, Arifin Tasrif di Jakarta, Senin (20/6).

“Telah dilaksanakan penandatanganan tiga kontrak bagi hasil wilayah kerja eksplorasi yang merupakan hasil penawaran langsung tahap 2 tahun 2021 dengan periode November 2021 sampai dengan Januari 2022,” Direktur Jenderal Minyak dan Gas, Tutuka Ariadji di Jakarta, Senin (20/6). 

Baca Juga: ICP Masih Jadi Penentu Tarif Listrik, Begini Penjelasan Kementerian ESDM

Tutuka menjelaskan lebih lanjut mengenai perincian masing-masing wilayah kerja beserta nilai komitmen eksplorasi dan bonus tandatangan (signature bonus). 

Pertama, kontrak bagi hasil WK Agung I berlokasi di lepas pantai Bali dan Jawa Timur dengan Kontraktor BP Agung I Limited dengan komitmen pasti eksplorasi yaitu Geology and Geophysics (G&G) study dan seismik 2 dimensi (2D) 2.000 kilometer persegi dengan total anggaran US$ 2,5 juta. Adapun bonus tandatangan senilai US$ 100.000. 

Kedua, kontrak bagi hasil WK Agung II yang berlokasi di lepas pantai Sulawesi Selatan, Nusa Tenggara Barat (NTB) dan Jawa Timur dengan kontraktor BP Agung II Limited. Adapun komitmen pasti eksplorasi yaitu G&G Study dan seismik 2D 2.000 kilometer persegi dengan total angaran US$ 1,5 juta. Adapun nilai bonus tandatangan senilai US$ 100.000. 

Ketiga, kontrak bagi hasil WK North Ketapang berlokasi di daratan dan lepas pantai Jawa Timur dengan kontraktor Petronas North Ketapang SDN. BHD. Komitmen pasti eksplorasi yaitu G&G, seismik 3 dimensi (3D) 300 kilometer persegi, Multiclient Uplift Fee -Seismik 3D 262 kilometer persegi dengan total US$ 8,14 juta dengan bonus tandatangan senilai US$ 500.000. 

Adapun total keseluruhan investasi eksplorasi dan eksploitasi ketiga wilayah ini senilai US$ 12,14 juta dan bonus tandatangan senilai US$ 700.000. 

Menteri ESDM, Arifin Tasrif mengatakan, tantangan yang dihadapi sektor hulu migas semakin besar khususnya terkait target net zero emission di 2060 dan bisa lebih cepat kalau mendapat dukungan masyarakat internasional. Dalam konteks low carbon, peran industri migas semakin besar karena  pelaksanaan transisi ini memerlukan proses ketersediaan teknologi dan keuangan. 

Di lain sisi, ke depannya permintaan energi akan terus meningkat sehingga dalam proses transisinya tentu harus diiringi dengan ketersediaan energi. Kalau energi berkurang dampaknya adalah anggaran akan tersedot banyak untuk pengadaan energi dari luar sehingga harus segera diantisipasi. 

“Pemerintah optimistis melakukan kegiatan eksplorasi dan produksi yang lebih masif,” ujarnya dalam kesempatan yang sama. 

Arifin menjelaskan lebih lanjut, saat ini Indonesia masih memiliki 70 cekungan yang masih belum dieksplorasi dari total 128 cekungan yang ada di Indonesia. Adapun dia melihat bahwa kompetisi migas di tingkat global semakin ketat karena banyak sumber baru migas besar yang ditemukan. 

Dengan adanya BP dan juga Petronas yang sudah mendapatkan ruang untuk melaksanakan pekerjaan pengeboran dan eksplorasi di WK Agung dan North Ketapang, Kementerian ESDM dan SKK Migas mendukung program pelaksanaan sebaik-baiknya supaya dapat bermanfaat bagi masyarakat Indonesia. 

Dia berharap dengan penandatanganan ini dapat mendorong iklim investasi pengolahan minyak dan gas bumi di Indonesia. 

Kepala SKK Migas, Dwi Soetjipto menambahkan, pihaknya menyambut baik dan bersyukur bahwa prosesnya penandatangan kontrak ini bisa diselesaikan.

Baca Juga: Begini Nasib Lahan Tambang Batubara Eks Arutmin Indonesia dan Kaltim Prima Coal

“Dengan ini kita melihat bahwa investor terutama investor besar yakni BP dan Petronas masih melihat Indonesia sehingga tertarik untuk investasi ke depan,” jelasnya dalam kesempatan yang sama.

Dwi mengatakan, diliriknya Indonesia juga karena dipicu oleh kondisi geopolitik atau konflik yang terjadi saat ini sehingga negara seperti Eropa melihat Indonesia sebagai wilayah baru yang menarik karena memiliki potensi cadangan gas lebih banyak daripada minyak. 

“Mudah-mudahan dengan kondisi kita saat ini tentu masih ada sejumlah hal yang terus didorong yakni proyek Indonesia Deepwater Development (IDD), Abadi Masela bisa berjalan lebih cepat dan lebih banyak lagi investor asing yang datang ke Tanah Air,” ujarnya. 

Dwi mengatakan, SKK Migas dan Kementerian ESDM akan lebih aktif menawarkan wilayah-wilayah kerja yang potensial. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era Data Analysis with Excel Pivot Table

[X]
×