kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45991,60   -2,56   -0.26%
  • EMAS1.135.000 -0,09%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Setelah Pensiun Dini PLTU Cirebon 1, Begini Kelanjutan Nasib PLTU Pelabuhan Ratu


Selasa, 05 Desember 2023 / 15:34 WIB
Setelah Pensiun Dini PLTU Cirebon 1, Begini Kelanjutan Nasib PLTU Pelabuhan Ratu
Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Palabuhan Ratu beroperasi di Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (9/5). Setelah Pensiun Dini PLTU Cirebon 1, Begini Kelanjutan Nasib PLTU Pelabuhan Ratu.


Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID-JAKARTA. Setelah Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Cirebon 1 dipastikan suntik mati pada 2035, kini nasib PLTU Pelabuhan Ratu yang sebelumnya digadang-gadang juga akan dipensiunkan dini menjadi pertanyaan karena prosesnya cukup lama dan berlarut-larut.

Sedikit kilas balik, pada 18 Oktober 2022 PT PLN dan PT Bukit Asam Tbk (PTBA) telah menandatangani Principle Frame Work Agremenet yang merupakan perjanjian awal kerjasama dalam rangka pelepasan aset PLN yakni PLTU Pelabuhan Ratu. 

Selanjutnya, PTBA dan PLN melakukan uji kelayakan atau due diligence terkait rencana tersebut. Dalam proses ini, Bukit Asam secara komprehensif menentukan nilai kewajaran dan dampak terhadap transaksi yang meliputi aspek keuangan, operasional dan hukum (pengukuran atas transaksi afiliasi, benturan kepentingan, dan materialitas). 

Baca Juga: Begini Gambaran Transaksi PLTU Cirebon 1 yang Akan Selesai pada Semester I 2024

Setahun berselang, hingga saat ini proses due diligence pemensiunan dini PLTU Pelabuhan Ratu belum kunjung selesai. 

Direktur Eksekutif Institute for Essential Services Reform (IESR), Fabby Tumiwa menyatakan proses pensiun dini PLTU Pelabuhan Ratu membutuhkan waktu lebih lama karena kondisi pembangkit yang masih baik dan usianya masih muda. 

“Saya kira dari struktur financing akan berbeda dengan PLTU Cirebon, dan ada kemungkinan diperlukan intervensi dari pemerintah untuk membuat transaksinya layak secara finansial,” ujarnya kepada Kontan.co.id, Selasa (5/12). 

Sejatinya, proyek pensiun dini PLTU Pelabuhan Ratu sudah masuk ke dalam daftar prioritas skema pendanaan Just Energy Transition Partnerhsip (JETP). 

Di dalam dokumen Investasi dan Kebijakan Komprehensif atau comprehensive investment and policy plan (CIPP), pembangkit berkapasitas 969 MW ini akan dipangkas umurnya lima tahun lebih awal sehingga hanya akan beroperasi sampai 2037 dari yang sebelumnya sampai 2042. 

Proyek ini diestimasikan membutuhkan investasi senilai US$ 870 juta atau setara Rp 13,48 triliun (kurs Rp 15.500 per dolar AS). 

Baca Juga: Nilai Jumbo Komitmen Pendanaan Transisi Energi Berkeadilan, Kebanyakan Utang

Direktur Utama Bukit Asam, Arsal Ismail menyatakan pemensiunan PLTU Pelabuhan Ratu masih berproses dengan pemerintah.  “Dalam hal ini kita masih menunggu arahan dari pemerintah,” ujarnya ditemui di Gedung DPR RI, Senin (27/11). 

Arsal mengakui proses uji kelayakan pun hingga saat ini masih terus dilakukan dengan PLN. 

Saat dikonfirmasi, Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, Jisman P Hutajulu menyatakan saat ini proyek pensiun dini PLTU Pelabuhan Ratu masih dalam pembahasan. Adapun pemerintah masih fokus pada proyek PLTU Cirebon 1 terlebih dahulu. 

“Baru PLTU Cirebon dulu. (PLTU Pelabuhan Ratu) masih dibahas,” ujarnya dihubungi terpisah. 

Hanya saja, dirinya tidak memerinci terkait pembahasan tersebut sudah sejauh apa. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×