kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.427.000   7.000   0,49%
  • USD/IDR 16.160
  • IDX 7.321   96,85   1,34%
  • KOMPAS100 1.149   10,13   0,89%
  • LQ45 923   12,71   1,40%
  • ISSI 219   0,62   0,28%
  • IDX30 461   6,63   1,46%
  • IDXHIDIV20 555   8,24   1,51%
  • IDX80 129   1,33   1,04%
  • IDXV30 130   1,58   1,24%
  • IDXQ30 156   2,26   1,48%

Sierad Produce bidik penjualan 2018 naik double digit


Minggu, 29 April 2018 / 13:14 WIB
Sierad Produce bidik penjualan 2018 naik double digit
ILUSTRASI. Rumah Pemotongan Ayam PT Sierad Produce Tbk di Parung


Reporter: Lidya Yuniartha | Editor: Dupla Kartini

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Sierad Produce Tbk (SIPD) otimistis tahun ini akan mampu mencatat kinerja positif. Perusahaan menargetkan  mampu meningkatkan penjualan hingga double digit pada tahun ini.

Namun, Direktur Utama Sierad Produce Tommy Wattimena masih belum merinci angka pasti penjualan yang ditargetkan perusahaan. "Angka pastinya saya belum bisa beri tahu, karena timnya masih baru. Tetapi, pasti double digit. Semoga sampai 20%. Kami akan lihat bersama, tetapi kalau lihat dari pasar kami optimistis," ujar Tommy, Jumat (27/4).

Tahun lalu, Sierad hanya mampu mencatat peningkatkan penjualan sekitar 0,95% dari Rp 2,42 triliun menjadi Rp 2,45 triliun. Menurut Tommy, kenaikan penjualan yang kecil tersebut karena perusahaan banyak melakukan konsolidasi. "Tahun lalu memang kami tidak mengejar growing. Karena itu, tahun ini kami harap kinerja meningkat," imbuh Tommy.

Menurut Tommy, pihaknya optimistis bica mencapai peningkatan penjualan pada 2018 lantaran permintaan ayam terus meningkat seiring dengan kenaikan konsumsi ayam di dalam negeri. Apalagi, saat ini konsumsi ayam di masyarakat Indonesia masih tinggi. Menurutnya, masih ada potensi untuk mengembangkan pasar.

Tahun lalu, peningkatan penjualan Sierad Produce didorong oleh kenaikan volume penjualan segmen ayam potong. Apalagi, penjualan segmen ayam potong pada 2017 sebesar Rp 367 miliar, naik 78% secara yoy.

Sierad mencatat, kenaikan penjualan ini terutama dikarenakan adanya penambahan volume penjualan dari customer existing dan penambahan  pelanggan baru. Selain itu, kenaikan penjualan Sierad Produce juga berasal dari kontribusi segmen pakan ternak dan kemitraan

Terdapat beberapa kendala yang dihadapi Sierad dalam menjalankan bisnis. Salah satunya terkait pasokan dan fluktuasi harga bahan baku yakni jagung dan bungkil kedelai. Apalagi, porsi biaya bahan baku mencapai sekitar 75% - 80% harga pokok pakan.

"Kalau membesarkan ayam itu kan sebagian besar di pakan, 50% anak ayam, sisanya pakan. Kalau pakannya naik, cost akan naik," jelas Tommy.

Tommy bilang, saat ini Indonesia tidak bisa mengimpor jagung untuk pakan ternak. Sehingga mereka hanya tergantung kepada jagung produksi lokal. Menurut Tommy, harga jagung  akan menyesuaikan dengan waktu panen.

Menurut Tommy, tahun ini harga jagung lebih rendah dibandingkan tahun sebelumnya. Namun, harga bungkil kedelai mulai menunjukkan kenaikan harga. Dia bilang, kenaikan harga ini tentu akan berpengaruh kepada harga pakan dan mendorong biaya produksi. Namun, belum tentu Sierad akan menaikkan harga produknya.

"Kalau harga jual ayam bagus sebenarnya tidak perlu. Kami tergantung pada pasar. Bisnis ini kan tidak hanya melihat perusahaan, tetapi juga peternak dan lainnya. Ada kenaikan harga pakan juga tidak berarti kita langsung menaikkan harga," terang Tommy.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Pre-IPO : Explained Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM)

[X]
×