kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.014,65   8,27   0.82%
  • EMAS955.000 1,06%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Soal Ketentuan Penerbitan Sertifikat EBT, Begini Penjelasan PLN


Minggu, 07 Agustus 2022 / 19:48 WIB
Soal Ketentuan Penerbitan Sertifikat EBT, Begini Penjelasan PLN
ILUSTRASI. PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) buka suara soal ketentuan penerbitan sertifikat Energi Baru Terbarukan (EBT). ANTARA FOTO/Indrayadi TH


Reporter: Filemon Agung | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) buka suara soal ketentuan penerbitan sertifikat Energi Baru Terbarukan (EBT) atau Renewable Energy Certificate (REC).

Vice President Komunikasi Korporat PLN Gregorius Adi Trianto mengungkapkan, dalam  perjanjian jual beli tenaga listrik telah disepakati bahwa PLN sebagai pembeli ( offtaker) atas seluruh tenaga listrik pembangkit EBT yang dijual dengan tujuan untuk memberikan kepastian pengembalian modal kepada investor sebagaimana yang diamanatkan di dalam peraturan pemerintah.

"Sehingga atribut EBT dari pembangkit IPP merupakan milik PLN," terang Gregorius kepada Kontan, Minggu (7/8).

Baca Juga: 20 Perusahaan Pembangkit Swasta Mendapat Surat dari PLN Soal Sertifikat EBT

Gregorius melanjutkan, PLn telah menyalurkan 511.892 MegaWatt hour (MWh) listrik hijau lewat REC kepada lebih dari 160 pelanggan bisnis dan industri hingga Juni 2022.

Adapun, REC merupakan salah satu inovasi produk hijau PLN untuk mempermudah pelanggan dalam mendapatkan pengakuan atas penggunaan EBT yang transparan, akuntabel dan diakui secara internasional serta tanpa harus mengeluarkan biaya investasi untuk pembangunan infrastruktur. 

Gregorius menjelaskan, energi yang digunakan pelanggan berasal dari pembangkit listrik berbasis EBT yang diverifikasi oleh sistem tracking internasional, APX TIGRs yang berlokasi di California, Amerika Serikat. 

Baca Juga: Pemerintah Diminta Beri Kesempatan Swasta Ikut Terbitkan Sertifikat EBT

"Saat ini pembangkit green energy milik PLN yang terdaftar di APX adalah Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Kamojang dengan kapasitas 140 MW, PLTP Lahendong 80 MW dan PLTA Bakaru 130 MW, atau setara 2.500.000 MWh per tahun," ungkap Gregorius.

Gregorius menambahkan, pelanggan yang lokasinya terpisah dari pembangkit green energy pun juga tetap dimungkinkan untuk menikmati layanan REC. Layanan REC ini tak hanya berasal dari pembangkit EBT milik PLN tapi juga dari pembangkit EBT milik IPP yang menjual listriknya ke PLN.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×