kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.123
  • SUN95,28 0,51%
  • EMAS661.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.08%
  • RD.CAMPURAN 0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.06%

Swasta tertarik ikut bangun properti di lahan negara

Kamis, 20 Desember 2018 / 23:49 WIB

Swasta tertarik ikut bangun properti di lahan negara
ILUSTRASI. Penjualan apartemen Green Pramuka


Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah melalui Kementerian Keuangan mendorong Badan Layanan Umum (BLU) Lembaga Management Aset Negara (LMAN) untuk bersinergi tidak hanya dengan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) tetapi juga dengan pihak swasta untuk mengoptimalkan pemanfaatan lahan-lahan negara.

Sinergi dengan swasta akan didorong karena aset atau lahan pemerintah yang bisa bisa dikerjasamakan sangat banyak sehingga butuh investasi besar.

Sementara kemampuan LMAN sebagai badan bentukan pemerintah terbatas dalam mengoptimalkan pemanfaatan aset tersebut terutama yang menganggur (idle) tersebut.

"LMAN merupakan investor. Selain mengoptimalkan sendiri aset negara, kami juga bisa menyerahkan aset yang kami anggap crowding out the market ke swasta untuk dikerjasamakan. Sehingga kami nantinya dalam pekerjaan yang lain karena semua aset tidak kami yang urus," kata Rahayu Puspasari, Direktur Utama LMAN, Senin (17/12).

Kerja sama dengan swasta itu bisa dilakukan lewat skema Build, operated, transfer (BOT) dan Kerja sama operasi (KSO) atau Kerja Sama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU). Hal itu sangat lazim dilakukan di negara-negara maju. Sehingga pemerintahnya bisa lebih fokus mengurusi atau mendanai pembangunan infrastruktur.

Rahayu bilang, selama ini banyak swasta tidak tertarik bekerjasama untuk mengoptimalkan aset negara karena mereka cenderung berpikir berurusan dengan pemerintah ribet. Namun menurutnya, hal itu tidak benar.

LMAN saat ini tengah menginvetarisir aset-aset idle yang bisa dikerjasamakan dengan pihak swasta sehingga bisa menghasilkan pendapatan bagi negara. Salah satunya yang sedang dikaji dikerjasakan ada di Medan. "Tetapi ini juga masih kami timbang-timbang seperti apa pemanfaatannya." ujar Rahayu.

Menanggapi hal tersebut, Theresia Rustandi, Sekretaris Perusahaan PT Intiland Desevlopment Tbk (DILD) menilai pengembang swasta pasti tertarik jika diajak kerja sama. Hanya saja, diharapkan persyaratan yang diajukan pemerintah tidak rumit.

Menurut Theresia, obrolon untuk kerjasama tentu sudah dilakukan pemerintah dengan pihak swasta. Namun, pihak swasta tentu masih menimbang-nimbang. lantaran menyangkut aset negara. "Sistem kerja sama agak rumut karena aset negara," ujarnya.

Managing Director Sinarmas Land, Dhony Rahajo mengaku tertarik untuk ikut bekerjasama mengoptimalkan lahan-lahan negara jika regulasinya sudah bagus. "Kalaupun ada tawaran kami harus melihat regulasinya dulu. Sebab banyak sekali regulasi jika menyangkut aset negara." ujarnya.


Video Pilihan

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0010 || diagnostic_api_kanan = 0.0488 || diagnostic_web = 0.3441

Close [X]
×