kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Tembus US$ 590 juta, PHE catatkan kenaikan laba 23,68% di 2019


Kamis, 05 Maret 2020 / 15:24 WIB
Tembus US$ 590 juta, PHE catatkan kenaikan laba 23,68% di 2019
ILUSTRASI. Pekerja melakukan pemeriksaan instalasi di area Anjungan YYA Pertamina Hulu Energi Offshore North West Java (PHE ONWJ) di Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, Senin (25/3/2019). Pertamina Hulu Energi (PHE) mencatatkan sebesar US$ 590 juta atau meningkat 2

Reporter: Filemon Agung | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pertamina Hulu Energi (PHE) mencatatkan sebesar US$ 590 juta atau meningkat 23,68% year on year (yoy) pada 2019 lalu. Pada tahun 2018 lalu, laba yang dibukukan sebesar US$ 477 juta.

Direktur Utama PHE Meidawati bilang kenaikan laba dapat terjadi meskipun realisasi harga minyak pada tahun 2019 tercatat lebih rendah dari tahun 2018. Pada tahun lalu harga minyak berkisar US$ 62 per barel atau lebih rendah dari tahun sebelumnya yang mencapai US$ 68 per barel.

Baca Juga: Efek virus corona, harga batubara acuan Maret 2020 naik menjadi US$ 67,08 per ton

"Laba lebih tinggi, meskipun realisasi harga minyak lebih rendah. Jadi kalau harga minyaknya sama maka labanya bisa lebih tinggi lagi," jelas Meidawati ditemui di Jakarta, Kamis (5/3)

Meidawati melanjutkan, kenaikan laba juga dibarengi dengan peningkatan produksi gas. Pada tahun lalu produksi gas tercatat sebesar 803 803 juta kaki kubik per hari (mmscfd) atau meningkat tipis 1,13% yoy dimana pada tahun 2018 produksi gas sebesar 794 mmscfd. "Kalau untuk produksi minyak realisasinya 78.022 barel oil per day (bopd)," ungkap Meidawati.

Selain peningkatan produksi migas, Meidwati menjelaskan kenaikan laba bersih ditopang oleh kinerja operasional PHE. Kinerja operasional pada sejumlah wilayah kerja yang dikelola anak usaha disebut turut mendorong catatan apik PHE pada tahun lalu.

Meidawati menjelaskan, kontribusi datang dari Blok Offshore North West Java (ONWJ, Jambi Merang dan Tomori. "Kenaikan produksi dari ONWJ, Jambi Merang kan gasnya gede, dan juga dari Join Operating Body (JOB)Tomori," ungkap Meidawati.

Baca Juga: Antisipasi virus corona, Bukit Asam (PTBA) lakukan tindakan preventif

Di sisi lain, Meidawati memastikan kejadian kebocoran gas dan tumpahan minyak pada Sumur YYA-1 Blok ONWJ tidak begitu mempengaruhi kinerja perusahaan secara umum. Hal ini dikarenakan PHE melakukan banyak kegiatan baik pada Blok ONWJ maupun blok lainnya serta ditopang oleh faktor lain.

"Karena kita work over banyak, ONWJ juga. Jadi nggak begitu ngaruh. Penjualan gas kita juga naik, terus kemarin ada yang belum ter-lifting sehingga masuk ke lifting di 2019," kata Meidwati.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×