kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45853,01   9,54   1.13%
  • EMAS941.000 -0,21%
  • RD.SAHAM 0.02%
  • RD.CAMPURAN 0.10%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Terkait penundaan smelter Freeport Indonesia, ini kata Dirjen Minerba yang baru


Senin, 10 Agustus 2020 / 16:49 WIB
Terkait penundaan smelter Freeport Indonesia, ini kata Dirjen Minerba yang baru
Ridwan Djamaluddin usai dilantik sebagai Dirjen Minerba baru.

Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Ridwan Djamaluddin telah resmi dilantik menjadi Direktur Jenderal Mineral dan Batubara (Dirjen Minerba) yang baru, pada Senin (10/8) siang tadi.

Saat ditemui selepas pelantikan, Ridwan pun memberikan komentar terkait permintaan PT Freeport Indonesia (PTFI) untuk memundurkan jadwal proyek dan operasional smelter tembaga di Gresik, Jawa Timur.

Dalam kesempatan tersebut, Ridwan mengisyaratkan bahwa pihaknya belum akan memberikan kelonggaran terhadap proyek smelter senilai US$ 3 miliar itu. Pasalnya, Direktorat Jenderal Minerba masih akan mengkaji sejauh mana dampak covid-19 terhadap proyek smelter.

Baca Juga: Resmi dilantik, ini pekerjaan rumah Ridwan Djamaluddin sebagai Dirjen Minerba

Ridwan pun bilang, detail permohonan ini masih akan dibahas lebih lanjut di internal Ditjen Minerba. "Nggak tahu, ada ya hubungannya smelter sama covid? Ya nanti kita lihat setelah ini, kasih saya waktu sebentar untuk bicara sama temen-temen yang menangani," ungkapnya saat ditemui di Kementerian ESDM, Senin (10/8).

Merujuk pada pemberitaan Kontan.co.id, hingga akhir Juli lalu, Kementerian ESDM masih meminta PTFI untuk mengerjakan pembangunan smelter sesuai jadwal. "Masih harus selesai di Desember 2023," ujar Direktur Pembinaan dan Pengusahaan Mineral Kementerian ESDM Yunus Saefulhak, Kamis (30/7).

Sekadar mengingatkan, pada April 2020 lalu, PTFI telah meminta izin kepada Kementerian ESDM untuk menunda jadwal operasional smelter tembaga tersebut. Perusahaan yang kini 51,23% sahamnya dipegang holding tambang BUMN, MIND ID ini meminta ada penundaan hingga satu tahun dari target semula yang dijadwalkan beroperasi pada kuartal akhir 2023.

Baca Juga: Ini agenda prioritas Ridwan Djamaluddin sebagai Dirjen Minerba yang baru

Direktur Utama PTFI Tony Wenas berdalih, pandemi virus corona (covid-19) membuat pembangunan smelter yang berlokasi di Java Integrated Industrial and Port Estate (JIIPE), Gresik, Jawa Timur ini sulit dilakukan sesuai jadwal.

Selain terkendala pengerjaan proyek di lapangan, proses selanjutnya juga bakal terganjal lantaran negara asal dari kontraktor dan supplier peralatan utama penyokong proyek smelter ikut terdampak covid-19. Adapun, kontraktor utama adalah Chiyoda dari Jepang, penyedia teknologi smelter Outotec asal Finlandia, serta konsultan yang didatangkan dari Kanada.

"Selain itu, tentunya dari Amerika Serikat (AS) yang sangat terpengaruh virus corona. Ada juga beberapa peralatan lain dari Spanyol dan Italia," jelas Tony.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×