kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.335
  • EMAS679.000 -0,29%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Terregra Asia Energy bangun pembangkit listrik EBT senilai US$ 1 miliar

Selasa, 14 Agustus 2018 / 16:32 WIB

Terregra Asia Energy bangun pembangkit listrik EBT senilai US$ 1 miliar
ILUSTRASI. Rencana IPO PT Terregra Asia Energy Tbk

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Terregra Asia Energy Tbk (TGRA) tengah menggenjot pembangunan proyek pembangkit listrik berbasis Energi Baru Terbarukan (EBT) dengan nilai investasi US$ 1 miliar. Ekspansi tersebut diharapkan akan menghasilkan profit hingga US$ 60 juta pada 2023.

Wakil Direktur Utama PT Terregra Asia Energy Tbk Lasman Citra mengungkapkan, Indonesia punya potensi sumber Energi Baru Terbarukan (EBT) sangat besar.

EBT juga disebut energi masa depan, lantaran energi berbasis fosil dipastikan bakal habis. Tak heran, pihak asing pun tertarik masuk ke bisnis renewable energy di Indonesia seperti dilakukan oleh TGRA.

Bagi Lasman, ketertarikan asing pada renewable energy di Indonesia sangat wajar. Dengan potensi besar yang belum dimanfaatkan maksimal, kehadiran banyak pemain akan mendorong pemerintah untuk juga fokus mendorong regulasi pro renewable energy sehingga ujungnya menggerakkan investasi.

Meski begitu, kata Lasman, pemanfaatan potensi sumber EBT belum dilakukan secara masif. Regulasi yang belum berpihak, ditambah biaya investasi yang dianggap masih mahal menjadi kendala utama.

Toh, bagi TGRA, kendala itu tak menghalangi perusahaan terus ekspansi. Asal tahu saja, di bisnis elektrifikasi, Terregra bukanlah pemain baru.

Kata Lasman, TGRA awalnya bernama PT Mitra Megatama Perkasa (MMP) yang bergerak sebagai rovide maintenance untuk power plant yang ada di PT Perusahaan Listrik Negara (PLN).

"Kami memasok spare parts, operating maintenance untuk Pembangkit Tenaga Diesel (PLTD) dan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU)," kata Lasman, kepada media, Selasa (14/8).

Seiring waktu, proses transformasi terjadi di tahun 2010, MMP yang berubah nama jadi Terregra, kemudian melakoni bisnis Independent Power Producer (IPP) yang fokus pada pengembangan dan pemanfaatan sumber energi baru terbarukan (EBT).

Dalam melakoni bisnis IPP berbasis EBT, Terregra fokus pada pengembangakan Pembangkit Listrik Tenaga Mini Hydro dan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) atau solar power.

Kata Lasman, pilihan itu bukan tanpa dasar. Pasalnya potensi hydro di Indonesia yang ditaksir mencapai bisa menghasilkan listrik hingga 75.000 MW. Sementara untuk PLTS, per meter perseginya bisa menghasilkan hingga 4,8 kilo watt hour (KWH).

Apalagi teknologi hydro dipandang bukan sesuatu yang baru. Indonesia bahkan sudah punya PLTA sejak zaman Belanda dan hingga kini masih berfungsi baik.

Apalagi di luar negeri sudah hampir 100 tahun berjalan dengan baik. Jadi secara teknologi sudah proven. "Risiko secara bisnisnya jadi lebih kecil,” ujar Lasman.

Sementara teknologi untuk PLTS juga semakin murah. Sekitar 10 tahun lalu untuk bangun 1 MW PLTS dibutuhkan investasi sekitar US$ 3 juta, per hari ini sudah di bawah US$ 1 juta  per 1 MW.


Sumber : TribunNews.com
Editor: Yudho Winarto
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0528 || diagnostic_web = 0.2863

Close [X]
×