kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Wakil Menteri ESDM dan Gubernur NTB canangkan proyek bioetanol


Jumat, 08 Februari 2019 / 14:30 WIB
Wakil Menteri ESDM dan Gubernur NTB canangkan proyek bioetanol

Reporter: Azis Husaini | Editor: Azis Husaini

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Archandra Tahar menyaksikan penandatanganan naskah nota kesepahaman atau  memorandum of understanding (MoU) antara Badan Penelitian dan Pengembangan (Litbang) ESDM dan Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB).

MoU yang ditandatangani oleh Kepala Badan Litbang ESDM, F.X. Sutijastoto dan Gubernur NTB, Zulkieflimansyah ini terkait kerjasama pengembangan, pemanfaatan teknologi berbasis energi baru, terbarukan dan konservasi energi.


Arcandra menyampaikan bahwa tujuan Kerja sama ini adalah untuk melakukan pengembangan industri agro energi di NTB dan sekaligus juga peningkatan pasokan bahan bakar nabati berbasis tanaman lokal, seperti tanaman sorgum dan rumput gajah (napier grass).

Dia menegaskan agar hasil nota kesepahaman ini tidak hanya sekedar tulisan di buku, namun memberikan manfaat yang nyata bagi pemerintah setempat. "Tujuan nota kesepahaman ini kalau hasilnya hanya kertas (dokumen), saya tidak mau. Saya tidak mau memberikan harapan palsu kepada bapak gubernur," tegas Arcandra, Kamis (7/1).

Kerja sama ini juga didukung PT Pertamina, PT Rajawali Nusantara Indonesia dan Toyota Motor Corporation dalam pengembangan bioetanol di Provinsi NTB. Pemerintah Provinsi NTB menawarkan penggunaan lahan hutan produksi (HTP) dengan luas 33.000 hektare di Kabupaten Lombok Utara untuk budidaya tanaman yang cocok untuk pengembangan bahan bakar nabati.

"Kami sangat bangga sebagai daerah yang menginisiasi program bioetanol. Dengan adanya mitra seperti astra dan pertamina ekspansi ke wilayah Indonesia timur, saya melihat masa depan sumber daya manusia Indonesia Timur ke depannya. Dan tugas kita memfasilitasinya semua," terang Zulkieflimansyah.

Badan Litbang ESDM melalui Puslitbangtek KEBTKE memiliki kemampuan dan pengalaman dalam studi dan pengembangan bahan bakar nabati. Puslitbangtek KEBTKE melakukan penelitian dan pengembangan bioetanol berbasis nira sorghum manis dan telah bekerja sama dengan Universitas Mataram untuk membangun trial plot di Lombok Utara. 

Ruang lingkup kesepakatan dari MoU yang ditandatangani hari ini meliputi:
1. Evaluasi teknis, ekonomi dan hukum untuk pengembangan dan/atau negosiasi kesepakatan dalam mempercepat pengembangan dan pemanfaatan teknologi berbasis energi baru, terbarukan dan konservasi energi.
Peningkatan pendidikan dan kompetensi sumber daya manusia dan/atau lembaga, penyediaan tenaga ahli, dan tukar-menukar informasi dan ilmu pengetahuan.
2. Pemanfaatan dan/atau implementasi hasil pengembangan teknologi berbasis energi baru, terbarukan dan konservasi energi untuk pembangkit listrik dan/atau pemanfaatan lain dan pemberdayaan masyarakat.
3. Optimalisasi dan pemanfaatan hasil penelitian dan pengembangan teknologi berbasis energi baru, terbarukan dan konservasi energi.
4. Penyediaan lahan dan perizinan untuk pengembangan teknologi berbasis energi baru, terbarukan.
Sosialisasi pengembangan teknologi berbasis energi baru, terbarukan dan konservasi energi. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×