Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.095
  • EMAS656.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Bekraf: Potensi kenaikan start up lebih dari 20% sampai 30% tahun ini

Senin, 15 April 2019 / 19:24 WIB

Bekraf: Potensi kenaikan start up lebih dari 20% sampai 30% tahun ini
ILUSTRASI. Traveloka


KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Potensi pertumbuhan start up di Indonesia dipandang meningkat di atas 20% -30% tahun ini. Hal ini, dapat dilihat, salah satunya dari data yang dirilis CB Insight pada 2019. Indonesia menempati posisi keempat sebagai negara dengan jumlah start up level unicorn terbanyak, yakni Tokopedia, Bukalapak, Gojek, dan Traveloka.

Sementara di level regional, posisi Indonesia berada di bawah Brunei Darussalam dan Filipina. Direktur Akses Non Perbankan Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf), Syaifullah Agam menjelaskan faktor pendukung pertumbuhan start up Indonesia tahun ini.


"Banyak permasalahan yang membutuhkan solusi digital di Indonesia, ini bisa terakomodir melalui start up. Lalu, penetrasi internet di Indonesia cukup tinggi. Selain itu, jumlah penduduk Indonesia tinggi dan jumlah middle income diperkirakan pada 2020 mencapai Rp 140 juta," tutur Syaifullah kala dihubungi Kontan, Senin (15/4).

Dia melanjutkan, angka middle income penting diperhatikan sebab hal tersebut merupakan indikator pembeli potensial atau potential buyer. Selain itu, keberadaan bonus demografi juga menguntungkan Indonesia.

"Banyaknya usia produktif membuat peluang pembuatan start up meluas. Jika berbicara kegagalan, indikator yang sering ditemukan adalah banyak yang 'sekadar' ikut-ikutan," tambah Syaifullah.

Syaifullah melanjutkan, beberapa start up harus menemui kegagalan karena hanya fokus pada hal-hal bersifat teknikal dan melupakan pentingnya sistem manajerial. Selain itu, hambatan yang ditemui start up pemula adalah pembiayaan.

"Sebenarnya ada potensi pemanfaatan dana ventura, namun belum optimal karena pemerintah kurang memfasilitasinya. Isu perpajakan pula yang membuat dana ventura kurang berkembang," jelas Syaifullah.

Dirinya menambahkan, jika pemerintah memfasilitasi dana ventura tersebut, tumbuh kembang start up akan lebih terdorong sebab permasalahan klasik yang dihadapi start up pemula adalah pembiayaan.

Selama ini, pembiayaan start up pemula memang lebih banyak berasal dari kantong pribadi atau dana internal. Bahkan dalam siklus hidup start up di tahapan 'thriving', dikenal istilah 3F, yakni Friends, Family, dan Fools.

Istilah tersebut menggambarkan asal modal didapatkan untuk pembuatan awal start up. "Jika sistem pendanaan ini dapat difasilitasi dengan baik oleh pemerintah, pertumbuhan start up dalam negeri bisa lebih maju lagi" pungkas Syaifullah.


Reporter: Amalia Fitri
Editor: Azis Husaini
Video Pilihan

TERBARU
Rumah Pemilu
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.1670 || diagnostic_web = 1.6120

Close [X]
×