CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Harga merosot, eksplorasi pertambangan batubara tersendat


Kamis, 12 September 2019 / 17:10 WIB

Harga merosot, eksplorasi pertambangan batubara tersendat
ILUSTRASI. Kapal tunda menarik tongkang bermuatan batubara


KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Harga batubara yang tercermin dalam Harga Batubara Acuan (HBA) masih tiarap. Terakhir, HBA September berada di angka US$ 65,79 per ton atau turun 9,4% dibandingkan HBA Agustus yang sebesar US$ 72,67 per ton.

Penurunan harga tersebut berdampak terhadap kinerja perusahaan batubara, termasuk dalam efisiensi pada alokasi kegiatan eksplorasi. Hal itu diakui oleh Direktur Eksekutif Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia (APBI) Hendra Sinadia.

Baca Juga: Dilema produsen batubara penuhi 25% DMO versus daya serap yang minim

Menurut Hendra, kegiatan eksplorasi dalam pertambangan batubara memang sangat ditentukan faktor harga. "Di bisnis komoditas ini kan pasti sangat tergantung harga. Harga turun pasti (eksplorasi) berkurang. Sejak sebelum ini pun eksplorasi kita itu kurang," kata Hendra ke Kontan.co.id, Kamis (12/9).

Hendra bilang, kegiatan eksplorasi memiliki biaya dan risiko yang tinggi. Oleh sebab itu, alokasi dana untuk eksplorasi pun sangat tergantung dengan proyeksi harga batubara ke depan. "Karena risiko eksplorasi besar sekali, biaya besar. Jadi mereka melihat perkembangan harga, bagaimana proyeksi ke depan," terang Hendra.

Padahal, kegiatan eksplorasi sangat diperlukan untuk menambah cadangan atau memperpanjang umur tambang. "Kalau nggak eksplorasi cadangan ya nggak nambah," sambungnya.

Namun, dengan kondisi harga dan pasar batubara saat ini, Hendra mengatakan perusahaan batubara akan lebih memilih untuk melakukan efisiensi. Salah satunya dengan mengurangi striping rasio.

Baca Juga: Kementerian ESDM Mengkaji Revisi Harga Batubara DMO

Dengan pengurangan striping ratio, Hendra menyebut bahwa jumlah cadangan yang tertambang akan berkurang. "Makin besar rasionya, makin banyak cadangannya. Biaya pengupasan memang menjadi komponen terbesar dari biaya kontraktor," terang Hendra.

Lebih lanjut, Ketua Indonesia Mining and Energy Forum Singgih Widagdo menyebut bahwa eksplorasi juga perlu dilakukan untuk meningkatkan valuasi perusahaan. Namun, di tengah kondisi harga saat ini, cukup beralasan jika perusahaan mengurangi kegiatan eksplorasi.

Apalagi, dengan harga sekarang, Singgih mengatakan harga jual sudah mendekati ongkos produksi di pertambangan. "Bahkan untuk kalori rendah dibawah at mining cost," katanya.

Dengan kondisi itu, tak heran jika perusahaan melakukan efisiensi. Terlebih, proyeksi permintaan batubara tidak bertumbuh. "Dengan harga rendah, maka perusahaan harus melakukan efisiensi, baik mengurangi biaya produksi atau mengurangi budget ekplorasi," imbuh Singgih.

Baca Juga: Panas lagi, PLN & produsen batubara kembali berseteru soal harga patokan DMO

Dalam hal ini, Singgih pun menyoroti peran pemerintah. Sebab, Singgih menekankan bahwa eksplorasi juga menjadi kepentingan negara dalam memperjelas dan memperbesar jumlah cadangan. "Jadi life-time pemanfaatan batubara lebih panjang. Security coal supply lebih terjamin," tambah Singgih.


Reporter: Ridwan Nanda Mulyana
Editor: Azis Husaini
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0014 || diagnostic_api_kanan = 0.0139 || diagnostic_web = 0.2870

Close [X]
×