kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45801,69   11,79   1.49%
  • EMAS1.048.000 1,85%
  • RD.SAHAM 0.85%
  • RD.CAMPURAN 0.40%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Ibadah haji dibatalkan, Garuda Indonesia kehilangan pendapatan yang signifikan


Jumat, 05 Juni 2020 / 14:30 WIB
Ibadah haji dibatalkan, Garuda Indonesia kehilangan pendapatan yang signifikan
ILUSTRASI. Pesawat Garuda Indonesia jenis Boeing 737 mengisi bahan bakar avtur sebelum lepas landas di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, BAnten, Selasa (11/5). KONTAN/BAihaki/11/5/2010

Reporter: Selvi Mayasari | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Agama mengumumkan pembatalan layanan ibadah haji tahun 2020 karena pandemi covid-19. Keputusan ini diambil karena belum mendapat kepastian kebijakan dari pemerintah Kerajaan Arab Saudi.

Pembatalan pemberangkatan tersebut berdampak bukan hanya kepada perusahaan penyelenggara haji dan jemaah tetapi juga kepada PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) yang melayani pemberangkatan dan pemulangan jemaah haji. GIAA berpotensi kehilangan triliunan rupiah lantaran tidak akan memberangkatkan jemaah haji pada tahun 2020 ini.

Baca Juga: 99% penerbangan terdampak pandemi, Susi Air harus PHK karyawan

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra memastikan, pihaknya siap untuk mematuhi seluruh kebijakan pemerintah. Menurutnya, rute haji berkontribusi 10% dari total keseluruhan pendapatan perusahaan.

"Reveneue haji sekitar 10%, tentu saja perusahaan kehilangan pendapatan yang cukup signifikan. Dibandingkan hari ini juga turun drastis, hal ini menjadi pukulan besar bagi Garuda," ujar Irfan dalam konferensi pers virtual, Jumat (5/6).

Irfan juga mengakui, persentase keuntungan dari rute haji sebenarnya tidak begitu besar. Namun, dampaknya begitu terasa kepada kinerja bisnis perusahaan secara keseluruhan. "Kami juga diaudit oleh BPKH dan semua instansi terkait, jadi kami commit untungnya tidak besar. Tapi dari sisi pendapatan tentu saja signifikan, untungnya kita belum ada deal-deal untuk pemberangkatan haji di tahun ini," katanya.

Irfan mengaku, biasanya Garuda Indonesia selalu menikmati masa-masa di mana pendapatan melonjak signifikan, baik itu saat liburan akhir tahun, Lebaran dan masa pemberangkatan serta pemulangan jemaah haji. Menurutnya, kondisi saat ini tentu sangat berbanding terbalik dengan apa yang selalu terjadi sebelumnya.

Baca Juga: Optimalkan bisnis logistik, AP I gandeng Pelita Air Service luncurkan pesawat kargo

"Biasanya Garuda Indonesia sibuk sekali pada masa-masa tersebut, ada pelonjakan pendapatan yang cukup signifikan" katanya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×