kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.935
  • EMAS714.000 1,28%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Investasi pembangkit listrik tenaga sampah dibuka untuk asing


Selasa, 08 Januari 2019 / 15:02 WIB

Investasi pembangkit listrik tenaga sampah dibuka untuk asing
ILUSTRASI. PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA SAMPAH

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah membuka kesempatan bagi pemodal asing berinvestasi di pembangkit listrik tenaga sampah (PLTSa). Salah satu yang sudah berminat adalah investor Korea Selatan. Dalam waktu dekat, Pemerintah Korea Selatan akan melakukan kunjungan studi untuk pembangunan PLTSa di Tangerang Selatan.

Menteri Koordinator bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, sejatinya terdapat sejumlah negara yang bisa dijadikan referensi dalam investasi di PLTSa. Salah satu proyek PLTASa yang disiapkan dalam waktu dekat adalah pembangunan PLTSa Tangerang Selatan. "Nanti yang mau investasi dari pihak Korea akan datang," katanya, Selasa (8/1).


Rencana pembangunan PLTSa ini mengacu pada upaya pemerintah dalam mengelola energi terbarukan yang tertuang dalam Peraturan Presiden (Perpres) No.35/2018 tentang Percepatan Pembangunan Instalasai Pengolah Sampah Menjadi Energi Listrik Berbasis Teknologi Ramah Lingkungan.

Beleid ini menargetkan pembangunan fasilitas tersebut di 12 titik di Indonesia, yakni DKI Jakarta, Tangerang, Tangerang Selatan, Bekasi, Bandung, Semarang, Surakarta, Surabaya, Makassar, Denpasar, Palembang dan Manado.

"12 kota itu akan kami lepaskan teknologinya, pakai yang bagus dan murah. Bisa China, Korea Selatan, dan Jepang," kata Luhut.

Ia melanjutkan, pembersihan sampah menjadi prioritas besar. Namun Luhut ingin pembersihan ini juga memiliki nilai ekonomi yang bisa memberikan nilai tambah menjadi tenaga listrik.

Di sisi lain, Wali Kota Tangerang Selatan Airin Rachmi Diany menyampaikan, untuk saat ini pihaknya memang sedang menunggu kajian dokumen dari pihak Korea Selatan untuk pembangunan PLTSa di areanya. Pihak Korsel menjanjikan akan menyampaikan dokumen feasibility study minimal pada akhir Februari hingga awal Maret 2019.

Setelah dokumen diperoleh, Pemkot Tangerang Selatan akan melakukan proses lelang pembangunan PLTSa yang dibuat terbuka. "Siapapun silakan saja, mau BUMD, BUMN, private semuanya silakan saja," katanya. Sayangnya, Airin enggan menyebut potensi nilai investasi yang dibutuhkan untuk pembangunan ini.


Reporter: Tane Hadiyantono
Editor: Komarul Hidayat
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0482 || diagnostic_web = 0.2779

Close [X]
×