kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45961,84   -17,31   -1.77%
  • EMAS984.000 -1,50%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Jelang tutup tahun, industri TPT dinilai bakal tumbuh positif


Minggu, 05 Desember 2021 / 16:30 WIB
Jelang tutup tahun, industri TPT dinilai bakal tumbuh positif
ILUSTRASI. Pekerja tengah menyelesaikan produksi masker dan alat pelindung diri (APD) di Pabrik Tekstil PT Pan Brothers Tbk, Banten, Senin (20/4/2020). Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha


Reporter: Tendi Mahadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kinerja Industri industril tekstil dan produk tekstil (ITPT) diproyeksikan akan semakin membaik dari waktu ke waktu. Terutama pasca pandemi dan setelah masa pembatasan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) berakhir. Hal ini ditunjukkan oleh peningkatan utilisasi, nilai ekspor dan investasi pada sektor ITPT. 

Direktur Industri Tekstil, Kulit dan Alas Kaki (ITKAK), Kementerian Perindustrian, Elis Masitoh mengatakan meski di tengah banyaknya tantangan pasca pandemi, seperti konsumsi rumah tangga domestik untuk produk sandang masih cenderung rendah dibanding tahun 2020 dan 2019 pada akhir triwulan III 2021, sektor ITPT menunjukkan tren positif. 

Hal ini ditunjukkan dengan meningkatnya beberapa indikator penting seperti utilisasi, nilai ekspor sera investasi di sektor tekstil dan garmen. Kementerian Perindustrian memperkirakan ITPT akan mulai rebound ke angka pertumbuhan positif di akhir tahun 2021.

Lebih lanjut Elis mengatakan Utilisasi tekstil mulai membaik sejak Bulan Agustus 2021 yaitu sekitar 65% menjadi kurang lebih 75% pada Bulan Oktober 2021. Kinerja industri garmen yang mengalami pembatasan jumlah karyawan pada masa PPKM juga menunjukkan perbaikan utilisasi, yaitu sebesar 79%-80% pada Bulan Agustus-September 2021 meningkat dari 50% di Bulan Juli 2021.

Baca Juga: Tingkatkan loyalitas, Lintasarta terapkan strategi key account management

"Faktor pendorong kinerja industri garmen adalah pengalihan order ke Indonesia dari negara kawasan yang sedang lockdown akibat pengendalian peningkatan kasus COVID. Hal ini dapat dibuktikan dengan tingginya nilai ekspor garmen pada Triwulan III 2021, yaitu senilai US$ 2,37 miliar ," kata dia dalam keterangannya, Minggu (5/12).

Merujuk data Kemenperin, saat ini industri garmen orientasi ekspor beroperasi full capacity (2 shift) serta berencana menambah jumlah line produksi dan tenaga kerja. Berdasarkan hal tersebut, Dit ITKAK optimis memperkirakan kinerja ITPT akan membaik dengan kinerja utilisasi sebesar 75-80 persen dan diharapkan dapat mencetak pertumbuhan PDB yang positif.

Pengalihan order dari sebagian negara pemasok ke Indonesia turut dimanfaatkan oleh pelaku industri untuk menggenjot kinerja perusahaannya. Seperti perusahaan tekstil PT Pan Brothers Tbk (PBRX) yang hingga kuartal III 2021 lalu berhasil mencatatkan laba bersih senilai US$ 19,03 juta pada akhir kuartal III-2021 lalu. 

Perusahaan juga membukukan penambahan dari bagian atas laba bersih dari entitas asosiasi.

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×