kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Kementerian ESDM dan PLN kunjungi PLTB Tolo di Jeneponto


Jumat, 06 September 2019 / 15:42 WIB

Kementerian ESDM dan PLN kunjungi PLTB Tolo di Jeneponto
ILUSTRASI. PROYEK PLTB JENEPONTO

KONTAN.CO.ID -JENEPONTO. Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) yang diwakili oleh Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan (DJK) Kementerian ESDM Rida Mulyana bersama dengan Direktur Pengadan Strategis 2 PLN Djoko R Abumanan melakukan kunjungan kerja ke Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) Tolo kapasitas 60 MW di Kabupaten Jenoponto pada Jumat (6/9).

Asal tahu saja, PLTB Tolo merupakan bagian dari Proyek Percepatan Pembangunan Pembangkit 35.000 MW, sekaligus juga menjadi bagian dari upaya Pemerintah untuk dapat mencapai target bauran energi nasional 23% dari Energi Baru Terbarukan (EBT) pada 2025.

Baca Juga: PLN tambah kapasitas setrum 141,53 MW sepanjang kuartal-I 2019

KESDM mengungkapkan, nilai investasi PLTB Tolo sebesar US$ 160,7 juta, dimana pembangunan PLTB Tolo disebut menyerap tenaga kerja lokal sebanyak 390 orang. Sebagai pembangkit tenaga bayu terbesar kedua di Indonesia setelah PLTB Sidrap, PLTB Tolo memiliki kadar Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) sekitar 42% serta memiliki 20 wind turbine.

Dengan tinggi tower 133 meter (m) dan panjang bilah atau baling-baling mencapai 64 m, masing-masing turbin mampu mengalirkan listrik sebesar 3,6 Megawatt (MW) dengan Capacity Factor (CF) kumulatif nya sebesar 30% lebih, adapun total kWh produksi yang telah dihasilkan PLTB Tolo sejak Desember 2018 hingga Agustus 2019  sebesar 142.86 MWh.

Dalam sambutannya Dirjen Gatrik Rida Mulyana menyampaikan kunjungan kerja ke lapangan ini guna memastikan progress sinkronisasi ke sistem PLN.

"PLTB ini merupakan pembangkit EBT kebanggaan masyarakat Sulawesi Selatan dan merupakan salah satu dari proyek 35.000 MW, diharapkan kedepannya ada lagi green energy serta smart grid energy di Sulawesi Selatan," kata Rida, dikutip Jumat (6/9).

Baca Juga: PLN masih membutuhkan Kapal Listrik Turki untuk empat daerah

Pembangkit yang berlokasi di Kampung Lengke-lengkese, Kecamatan Binamu, Jeneponto ini merupakan pembangkit EBT yang masuk kedalam sistem Sulawesi Bagian Selatan (Sulbagsel). Dengan total daya mampu sistem Sulbagsel mencapai 1499 MW, sistem ini memiliki beban puncak sebesar 1165 MW, sehingga memiliki reserve margin atau cadangan daya sebesar 334 MW.

Adapun, PLTB Tolo ini menambah porsi bauran energi pembangkit EBT di sistem Sulbagsel menjadi sebesar 29-30%. Dengan rincian, PLTB sebesar 7% dan PLTA sebesar 22%. Sementara itu, untuk sistem Sulawesi, bauran penggunaan EBT telah mencapai 32,94 %, PLTB sebesar 4,15%, PLTA sebesar 21,12 %, dan PLTP sebesar 7,66 %.

PLN dalam keterangan resmi mengutarakan komitmennya untuk mencapai target 23% pemanfaatan EBT di 2025, hingga saat ini (6/9) kapasitas pembangkit EBT nasional yang terpasang sebesar 7.292 MW atau setara dengan 12,36 % dari seluruh bauran energi pembangkit.


Reporter: Filemon Agung
Editor: Azis Husaini

Tag
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0103 || diagnostic_api_kanan = 0.0270 || diagnostic_web = 1.7037

Close [X]
×