kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45861,31   -4,94   -0.57%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.42%
  • RD.CAMPURAN -0.06%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Pendapatan dan laba Vale Indonesia (INCO) meningkat di semester pertama


Rabu, 28 Juli 2021 / 18:26 WIB
Pendapatan dan laba Vale Indonesia (INCO) meningkat di semester pertama
ILUSTRASI. Vale Indonesia (INCO) membukukan laba bersih senilai US$ 58,78 juta, naik 10,65% yoy.

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Vale Indonesia Tbk (INCO) menorehkan kinerja ciamik sepanjang semester pertama 2021. Produsen nikel ini membukukan laba bersih senilai US$ 58,78 juta, naik 10,65% dari laba bersih di periode yang sama tahun sebelumnya sebesar US$  53,12 juta.

Naiknya bottom line INCO tidak terlepas dari kenaikan pendapatan. INCO membukukan pendapatan bersih senilai US$ 414,94 juta. Angka ini naik 15,14% dari torehan pendapatan di semester pertama 2020 sebesar US$ 360,37 juta.

Febriany Eddy, CEO dan Presiden Direktur Vale Indonesia merinci, INCO mengirimkan 15.845 metrik ton nikel matte dan mencatat penjualan sebesar US$ 208,4 juta pada triwulan kedua. Volume penjualan ini sekitar 7% lebih tinggi dibandingkan pada  bulan pertama 2021, “(Kenaikan ini) mengimbangi harga realisasi rata-rata yang lebih rendah pada triwulan tersebut,” kata Febriany dalam keterangan resminya, Rabu (28/7).

INCO mencatat pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi atau EBITDA sebesar US$ 72,3 juta pada triwulan kedua, lebih rendah dari yang tercatat pada triwulan pertama sebesar US$ 88,9 juta. Menurunnya EBITDA terutama disebabkan oleh biaya yang lebih tinggi dan harga realisasi rata-rata nikel yang lebih rendah.

Baca Juga: INCO hingga TINS masuk dalam jajaran Indeks IDX30, ini daftar lengkapnya

Meski secara tahunan laba INCO tumbuh positif, laba INCO turun secara kuartalan. Di kuartal kedua, INCO mencatat laba sebesar US$ 25,1 juta, turun 25,5% dari laba di kuartal pertama sebesar US$ 33,7 juta. Penurunan laba ini sejalan dengan penurunan EBITDA.

Secara bersamaan, beban pokok pendapatan Vale Indonesia pada triwulan kedua meningkat 13% menjadi US$ 174,3 juta dari US$ 154,8 juta pada triwulan pertama.

Kas dan setara kas INCO per 30 Juni 2021 sebesar US$ 426,5 juta, naik dari posisi per 31 Maret 2021 sebesar US$ 386,2 juta. Febriany mengatakan, INCO akan senantiasa berhati-hati mengontrol pengeluaran untuk menjaga ketersediaan kas.

Baca Juga: Kejar produksi nikel 64.000 ton, cek rekomendasi saham Vale Indonesia (INCO)

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Bongkar Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing

[X]
×