kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,18   -14,64   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pengguna Motor Listrik Diprediksi Makin Bertambah dengan Adanya Subsidi


Selasa, 21 Februari 2023 / 22:08 WIB
Pengguna Motor Listrik Diprediksi Makin Bertambah dengan Adanya Subsidi
ILUSTRASI. Adopsi motor listrik diprediksi makin ngebut dengan adanya subsidi.KONTAN/Fransiskus Simbolon


Reporter: Muhammad Julian | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Adopsi motor listrik diprediksi bisa bertambah lebih banyak. Environmental Policy Researcher IESR, Ilham R.F. Surya mengatakan, pemberian subsidi kendaraan listrik bisa membuat pertumbuhan motor listrik lebih ngebut. 

Hal tersebut juga didukung faktor lainnya, yakni semakin banyaknya pabrikan motor listrik di Indonesia yang membuat kompetisi makin ketat dan bisa menekan kendaraan listrik roda dua tersebut, serta banyaknya lembaga pembiayaan yang menawarkan ragam opsi pembayaran menarik.

“Beberapa faktor yang membuat  proyeksi dari pertumbuhan motor listrik di Indonesia akan lebih tumbuh lebih pesat lagi adalah pemberian insentif sebesar Rp 7 juta, lalu banyaknya manufaktur atau pabrikan motor listrik yang ada di Indonesia saat ini,” tutur Ilham dalam acara Indonesia Electric Vehicle Outlook 2023 yang digelar IESR, Selasa (21/2).

Baca Juga: AISI: Pemberian Insentif Akan Mengerek Permintaan Motor Listrik

Wacana pemberian subsidi kendaraan listrik memang kian santer. Usai rapat terbatas (ratas) Senin (20/2), Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Arifin Tasrif membeberkan bahwa kebijakan subsidi kendaraan listrik direncanakan mulai berjalan Maret tahun ini.

Subsidi yang dimaksud menyasar motor listrik maupun mobil listrik. Pemerintah berencana menyediakan subsidi sekitar Rp 7 juta per unit baik untuk pembelian motor listrik maupun konversi motor listrik. Target pemerintah, realisasi penyaluran subsidi untuk konversi bisa mencapai minimal 50.000 unit tahun ini, sementara volume penyaluran subsidi untuk pembelian motor listrik ditargetkan kurang lebih serupa.

Sebelum kebijakan ini digaungkan, tren adopsi motor listrik sudah cukup pesat. IESR mencatat, pertumbuhan adopsi motor listrik dalam kurun waktu 2019-2022 mencapai sekitar 200% dan perkiraan proyeksi >75% pertumbuhan di DKI Jakarta dan Bali hingga 2030.. 

“Meskipun yang ditampilkan di sini adalah data dari provinsi Jakarta dan Bali, tetapi proyeksi kenaikan motor listrik akan terjadi di seluruh INdonesia atau secara nasional,” kata Ilham.

Kendati memiliki prospek yang menjanjikan, tren adopsi kendaraan listrik secara umum, menurut IESR, tidak terlepas dari tantangan. Hasil survei yang dilakukan oleh IESR menunjukkan, setidaknya ada beberapa kendala yang membayangi percepatan adopsi kendaraan listrik di Indonesia, yaitu keterbatasan infrastruktur pengisian, biaya kendaraan yang cukup mahal pada kendaraan listrik roda empat, serta kekhawatiran pasar akan jarak tempuh yang dapat dilalui oleh kendaraan listrik.

Oleh karenanya, IESR menilai bahwa pemerintah perlu menempuh beberapa kebijakan untuk mengoptimalkan pertumbuhan adopsi kendaraan listrik. Beberapa di antaranya yakni percepatan integrasi rantai industri kendaraan listrik, standarisasi baterai, penyediaan insentif bagi pengembangan infrastruktur pengisian daya kendaraan listrik, dan lain-lain.

Co-Coordinator Electricity Technical Feasibility Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Wildan Fujiansah mengatakan, Kementerian ESDM telah melakukan standarisasi tegangan dan kapasitas baterai untuk kendaraan listrik lewat Peraturan Menteri ESDM Nomor 1 Tahun 2023. Menyusul, standarisasi juga akan dilakukan pada dimensi baterai.

Baca Juga: Implementasi Subsidi Kendaraan Listrik Dimulai Maret 2023

“Terkait standarisasi baterai, kebetulan yang kami standarisasi baru terkait standar baterai di SPBKLU terkait tegangan dan juga kapasitas amperenya,” ujarnya di acara yang sama.

Chairperson of the Environmental and Energy Transportation Forum, Indira Darmoyono menekankan pentingnya sosialisasi dan penyebaran informasi seputar program percepatan kendaraan listrik, fasilitas-fasilitas dan insentif yang diberikan, ketersediaan ekosistem kendaraan listrik, maupun informasi-informasi lainnya yang berkaitan dengan kendaran listrik untuk memacu adopsinya.

“Misalnya mau konversi ke kendaraan electric two wheeler, nah kalau mau konversi di mana, kemudian berapa biayanya, terus bengkel mana yang udah tersertifikasi, kalau memang ada kerusakan dan sebagiannya dia harus ke mana. info-info seperti itu sangat penting bagi masyarakat,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×