kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 -1,49%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Permintaan Terkerek Jelang Imlek, Harga Batubara Naik 3,2%


Rabu, 07 Februari 2024 / 05:15 WIB
Permintaan Terkerek Jelang Imlek, Harga Batubara Naik 3,2%
ILUSTRASI. Foto udara kapal tongkang bermuatan batu bara menyusuri Sungai Batanghari di Sijenjang, Jambi, Selasa (23/1/2024). Pemerintah Provinsi Jambi mendorong tiga puluhan perusPermintaan Terkerek Jelang Imlek, Harga Batubara Naik 3,2%


Reporter: Nadya Zahira | Editor: Noverius Laoli

Tak hanya itu, Ibrahim mengatakan, tambang batubara di Tiongkok berencana akan ditutup sementara selama libur imlek sampai 17 Februari 2024. Kemudian di sisi lain, sektor industri juga terus mengalami peningkatan pasca memasuki musim dingin, sehingga membuat harga baru bara mengalami kenaikan signifikan. 

Ibrahim menilai, pasokan batubara global diperkirakan masih akan menyusut akibat terbatasnya pasokan Australia dan China, sedangkan dari sisi permintaan masih memiliki potensi menguat sejalan dengan adanya tahun baru Imlek di China.

Ibrahim pun memprediksi, harga batubara untuk tahun 2024, berkisar di US$ 90-US$ 140 per metrik ton.

Baca Juga: Harga Batubara Naik 15,10% dalam Sebulan, Ini Rekomendasi Saham dari Analis

Sementara itu, Pengamat Komoditas dan Mata Uang Lukman Leong mengatakan, harga batubara masih tertekan, walau revisi pertumbuhan ekonomi oleh IMF memberikan sedikit dukungan pada harga. 

Menurut Lukman, sentimen utama masih pada pertumbuhan ekonomi global yg diperkirakan lebih lambat tahun ini begitu pula permintaan batubara. 

“Dolar AS yang masih kuat akhir-akhir ini, juga akan terus menekan harga,” kata dia kepada Kontan.co.id, Selasa (6/2).

Baca Juga: Menguat 3,13% di Awal Pekan, Harga Batubara Masih Berpotensi Tertekan di Tahun Ini

Secara keseluruhan, Lukman mengatakan bahwa pasar batubara masih oversupply. Dengan harga jangka pendek sekitar US$ 110 - US$ 125 per metrik ton, dan harga jangka panjang berkisar US$ 90 - US$ 110 per metrik ton. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×