kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.002,51   -5,90   -0.59%
  • EMAS1.133.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pertamina, Barito, Sinar Mas, hingga Astra Garap Industri Panas Bumi


Senin, 18 September 2023 / 18:30 WIB
Pertamina, Barito, Sinar Mas, hingga Astra Garap Industri Panas Bumi
ILUSTRASI. Pembangkit listrik tenaga panas bumi (PLTP) milik Star Energy Geothermal - PT Barito Renewables Energy Tbk (BREN) di Jawa Barat.


Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejumlah perusahaan besar seperti PT Pertamina, PT Barito Pacific, PT Medco Energi Internasional, Sinar Mas, hingga Astra Group semakin gencar menggarap bisnis panas bumi.

Menurut sejumlah pihak yakni Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), pelaku usaha, hingga ahli sepakat semakin ramainya korporasi menggarap geothermal merupakan sinyal baik bahwa industri ini menarik dan punya peluang bisnis yang besar ke depannya.

Seperti diketahui, di tahun ini sejumlah korporasi besar melakukan aksi korporasi ke pembangkit panas bumi. Ambil contoh,  PT Pertamina Geothermal Energy Tbk (PGEO) melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI) dan berhasil meraih dana segar Rp 9 triliun.

Perusahaan energi pelat merah ini bahkan menargetkan bisa mengoperasikan 1 GW pembangkit panas bumi dalam dua tahun ke depan.

Mengikuti jejak PGEO, perusahaan milik konglomerat Prajogo Pangestu, Barito Pacific melalui Barito Renewables Energy (BREN) juga akan menggelar hajat besar di BEI dengan melepas sebanyak-banyaknya 4,5 miliar saham atau setara 3,35% dari modal disetor dan ditempatkan setelah IPO.

Baca Juga: Konstruksi Proyek PLTP Ijen Milik Medco Energi Internasional (MEDC) Capai 40%

Harga yang ditawarkan dalam penawaran umum perdana saham ini di rentang Rp 670 sampai Rp 780. Dus, Barito Renewables Energy berpotensi meraup dana sebanyak-banyaknya Rp 3,51 triliun.

Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE), Yudo Dwinanda  menjelaskan, industri geothermal saat ini dipandang menarik oleh korporasi besar karena potensinya masih terbuka lebar.

“Indonesia punya potensi 22 Gigawatt (GW) panas bumi tetapi sekarang baru dimanfaatkan 10% nya. Jadi memang masih luas, ruang terbuka,” ujarnya saat ditemui di sela acara Indonesia Energy Transition Dialogue 2023, di Jakarta, Senin (18/9).

Selain karena potensi yang besar, Yudo juga percaya diri, ketertarikan pelaku usaha juga karena adanya dukungan dari pemerintah berupa insentif pengeboran (government drilling).

Diberikannya insentif pada industri panas bumi karena eksplorasi sumur panas bumi sangat berisiko. Berdasarkan pengalaman yang sudah-sudah, eksplorasi pengeboran tidak seluruhnya sukses. Dari 10 pengeboran kira-kira hanya 3 sumur yang ada isinya.

Baca Juga: Pemerintah Kenya Kunjungi Pertamina Geothermal (PGEO), Ini Hasilnya

“Apalagi biasanya risiko lain berada pada lokasi potensi panas bumi di lokasi terpencil (remote), katakan seperti di gunung. Jadi kalau kita lihat biaya investasinya juga lumayan tinggi,” ujarnya.

Anggota Indonesia Clean Energy Forum (ICEF) Widhyawan Prawiraatmadja menyatakan, sekarang sejumlah perusahaan mengapresiasi pengembangan energi baru terbarukan. Mereka juga mengantisipasi sejumlah aturan yang akan dijalankan salah satunya perdagangan bursa karbon.

“Kami akan melihat kaitannya dengan perusahaan geothermal ini, ternyata (perdagangan karbon) disambut dengan baik tercermin dari harga saham dari Pertamina Geothermal dan Barito naik. Jadi kalau Barito mau mengatarkan anak usahanya IPO itu masuk akal karena merespons hal itu,” jelasnya dalam kesempatan yang sama.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×