kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45855,46   3,73   0.44%
  • EMAS926.000 0,43%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

PLN tambah pembangkit EBT sebesar 196,58 MW di semester I-2021


Jumat, 30 Juli 2021 / 15:28 WIB
PLN tambah pembangkit EBT sebesar 196,58 MW di semester I-2021
ILUSTRASI. Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) yang dikembangkan PLN

Reporter: Filemon Agung | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) mencatatkan tambahan pembangkit sebesar 196,58 MW di semester I 2021.

Vice President Komunikasi Korporat dan CSR PLN, Agung Murdifi mengungkapkan dengan beroperasinya tambahan kapasitas EBT tersebut, maka masih ada kebutuhan sekitar 278,42 MW yang harus dipenuhi untuk tahun ini.

"Target penambahan kapasitas EBT tahun 2021 sebesar 475 MW, sehingga masih terdapat target penambahan pembangkit EBT yang masuk tahap operasi komersial pada akhir tahun ini sebesar 278,42 MW," kata Agung kepada Kontan.co.id, Kamis (29/7).

Agung melanjutkan, hingga Juni 2021 realisasi bauran EBT dalam catatan PLN mencapai 12,9%. Diketahui, merujuk Rencana Umum Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) 2019-2028, proyeksi bauran EBT untuk tahun 2021 adalah sebesar 12,17%.

Sebelumnya, PLN  mencetak kinerja positif di paruh pertama tahun ini. Buktinya, perusahaan pelat ini berhasil mencetak kenaikan laba bersih menjadi Rp 6,6 triliun di semester I-2021.

Baca Juga: Semester I-2021, PLN raup laba bersih hingga Rp 6,6 triliun

Kenaikan laba bersih ini terjadi karena penjualan tenaga listrik PLN naik 3,75% secara tahunan atau year-on-year (yoy) dari Rp 135,4 triliun di semester I 2020 menjadi Rp 140,5 triliun. 

Agung mengatakan, peningkatan kinerja ini  didorong adanya program intensifikasi dan ekstensifikasi penjualan. 

“Sepanjang Januari hingga Juni 2021, PLN berhasil menambah 1,65 juta pelanggan baru,” jelas Agung dalam keterangan tertulis yang diterima Kontan.co.id, Rabu (28/7).

Selain ditopang oleh kenaikan penjualan tenaga listrik, pencapaian laba PLN juga diyakini didorong oleh efisiensi berkelanjutan. Agung bilang, keberlanjutan program transformasi yang dijalankan PLN sejak awal 2020 telah mampu menopang efisiensi perusahaan.

“Tercatat realisasi BPP (biaya pokok penyediaan) pada semester I-2021 sebesar Rp 1.303 per kWh atau turun 4,7% atau setara dengan Rp 65 per kWh dibandingkan semester I tahun 2020 yang sebesar Rp 1.368 per kWh,” pungkas Agung.

 

Selanjutnya: Kembangkan panas bumi, Pertamina Geothermal anggarkan investasi US$ 58,62 juta

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×