kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45851,73   0,00   0.00%
  • EMAS926.000 0,43%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

RKAB disetujui, target produksi batubara Indika Energy (INDY) naik jadi 37,3 juta ton


Rabu, 04 Agustus 2021 / 21:04 WIB
RKAB disetujui, target produksi batubara Indika Energy (INDY) naik jadi 37,3 juta ton
ILUSTRASI. PT Indika Energy Tbk (INDY)

Reporter: Muhammad Julian | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Indika Energy Tbk (INDY) mengungkit target produksi batubara pada tahun ini. Bila sebelumnya, INDY membidik target produksi sebanyak 31,4 juta ton batubara secara konsolidasi, kini emiten konstituen Indeks Kompas 100 tersebut mengejar target produksi 37,3 juta ton.

Head of Corporate Communication PT Indika Energy Tbk (INDY) Ricky Fernando mengatakan, pengajuan revisi Rencana Kerja dan Anggaran Belanja (RKAB) perusahaan telah disetujui oleh pemerintah.

“(Target produksi) terbagi atas 35,7 juta ton oleh Kideco, dan 1,6 juta ton oleh MUTU (PT Multi Tambangjaya Utama),” ujar Ricky saat dihubungi Kontan.co.id, usai acara Media Gathering Indika Energy, Rabu (4/8).

Baca Juga: Semester I-2021, Bayan Resources (BYAN) raup laba bersih US$ 337,04 juta

Pada sepanjang Januari-Juni 2021 lalu, INDY telah mencatatkan produksi konsolidasi sekitar 19,8 juta ton batubara atau setara dengan 53,08% dari target produksi konsolidasi pasca revisi RKAB.

Dalam realisasi tersebut,  PT Kideco Jaya Agung (Kideco) menyumbang produksi 18,2 juta ton batubara atau naik 7,7% dibanding realisasi produksi Kideco periode sama tahun lalu yang sebesar 16,9 juta ton.

Sementara itu, MUTU mencatatkan produksi 0,9 juta ton batubara sisanya di sepanjang Januari-Juni 2021, tumbuh 28,57% dibanding realisasi produksi MUTU periode sama tahun lalu yang sebesar 0,7 juta ton.

Dari sisi penjualan, Kideco mencatatkan kenaikan volume penjualan batubara sebesar 8,5% secara  tahunan atau year-on-year (yoy) dari 16,6 juta ton menjadi 18,1 juta ton pada semester I 2021. 

Baca Juga: Garap bisnis emas, Indika Energy (INDY) incar 100% saham tambang emas di Luwu

Dari volume tersebut, Kideco memasarkan 6,4 juta ton atau 35% diantaranya untuk pasar domestik, lebih besar dibanding Domestic Market Obligation (DMO) batubara yang sebesar 25%. Sementara itu volume penjualan batubara untuk pasar ekspor mencapai 11,7 juta ton dengan negara tujuan China, India, dan negara-negara Asia Tenggara lainnya.

Selain mencatatkan kenaikan volume penjualan, Kideo juga mencatat kenaikan harga jual rata-rata batubara sebesar 21,9% yoy dari US$ 39,8 menjadi US$ 48,6 per ton pada semester  I 2021. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×