kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45945,58   -16,27   -1.69%
  • EMAS984.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Simak Rencana Bisnis PP Presisi (PPRE) di Tahun 2023


Jumat, 25 November 2022 / 06:15 WIB
Simak Rencana Bisnis PP Presisi (PPRE) di Tahun 2023
ILUSTRASI. Rencana bisnis PP Presisi (PPRE) di tahun 2023


Reporter: Sugeng Adji Soenarso | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT PP Presisi Tbk (PPRE) berencana untuk fokus pada bisnis jasa pertambangan di tahun 2023. Ini merupakan upaya PP Presisi untuk mendongkrak sumber pendapatan berulang.

Direktur Utama PPRE Rully Noviandar mengatakan, hingga September 2022 pendapatan perusahaan mencapai Rp 2,6 triliun. Pendapatan anak usaha PTPP ini meningkat 40% dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 1,8 triliun. Kontribusi pendapatan pada lini bisnis jasa pertambangan mencapai 27,3% hingga kuartal III-2022.

Menurut Rully, capaian tersebut merupakan hal yang positif di tengah fokus PP Presisi pada pengembangan bisnis jasa pertambangan ke depan sebagai sumber pendapatan berulang.

"Fokus tersebut tentunya juga selaras dengan kebijakan pemerintah dalam program hilirisasi tambang dengan menggeliatnya pembangunan smelter yang mendorong permintaan akan bahan baku baterai yang menyebabkan peningkatan harga pada nikel,” ujar Rully dalam paparan publik virtual, Kamis (24/11).

Baca Juga: Kinerja Naik, PP Presisi (PPRE) Cetak Laba Bersih Rp 144,5 Miliar di Kuartal III-2022

Di sisi lain, PP Presisi juga menargetkan peningkatan pendapatan lebih dari 20% pada tahun 2023. Untuk mencapai tujuan tersebut PPRE telah menyusun winning target 2023 melalui strategi optimalisasi alat berat, peningkatan kapasitas keuangan, peningkatan kapabilitas SDM, penerapan sistem SCM tersentralisasi, dukungan IT & equipment technology, serta peningkatan tata kelola perusahaan.

Melalui upaya upaya tersebut, fokus pada jasa pertambangan yang terintegrasi diharapkan dapat segera terwujud dan memberikan profit yang lebih tinggi, arus kas dan pada akhirnya meningkatkan nilai tambah bagi stakeholders.

Selain itu, PPRE juga telah melakukan strategi finansial melalui Penawaran Umum Obligasi Berkelanjutan I PP Presisi Tahun 2022. PPRE  akan menggunakan dana hasil penerbitan obligasi untuk menambah fleet jasa pertambangan yang dibutuhkan seiring dengan peningkatan dan proyeksi kontrak baru.

 

 

Hasil Penawaran Umum Berkelanjutan Obligasi Berkelanjutan 1 Tahap I tahun 2022 sebesar Rp 198 miliar dengan perencanaan penggunaan 70% belanja modal dan 30% modal kerja.

Direktur Keuangan PPRE Arif Iswahyudi mengatakan, realisasi penyerapan penggunaan dana obligasi per September 2022 yaitu belanja modal mencapai Rp 77,2 miliar atau 56% dari target Rp 138,6 miliar dan modal kerja Rp 56,8 miliar atau 96% dari target Rp 59,4 miliar.

"Sehingga kami masih memiliki kelonggaran dalam menggunakan dana obligasi untuk menambah fleet jasa pertambangan," papar Arif.

Secara menyeluruh, PPRE telah menyerap belanja modal atau capital expentidure (capex) sebesar Rp 247,75 miliar. Adapun anggaran capex tahun ini sebesar Rp 308,05 miliar.

Realisasi capex mayoritas digunakan untuk investasi alat pertambangan sebesar 89,2%, alat sub pekerjaan sipil 9%, investasi alat persewaan 1,2%, dan alat sub pekerjaan gedung 0,6%.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×