kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45784,56   -4,98   -0.63%
  • EMAS937.000 -0,32%
  • RD.SAHAM -0.23%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.08%

Terdampak Covid-19, Angkasa Pura I kurangi belanja modal Rp 3,9 triliun


Selasa, 19 Mei 2020 / 18:05 WIB
Terdampak Covid-19, Angkasa Pura I kurangi belanja modal Rp 3,9 triliun
ILUSTRASI. Calon penumpang menunggu jadwal keberangkatan pesawat. ANTARA FOTO/Fikri Yusuf/foc.

Reporter: Selvi Mayasari | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Akibat terdampak pandemi Covid-19, PT Angkasa Pura I (Persero) melakukan penyesuaian belanja modal (capital expenditure/capex). AP I mengurangi belanja modal senilai Rp 3,9 triliun menjadi Rp 6,3 triliun. Sebelumnya AP I telah menetapkan anggaran sebesar Rp 10,2 triliun untuk belanja modal sepanjang tahun ini. Adapun, seluruh sumber modal dari kas internal perusahaan.

"Ada beberapa investasi baru yang kami batalkan. Sisanya tetap kami realisasikan sampai akhir tahun sehingga tidak mengganggu arus kas perusahaan," kata Direktur Utama AP I Faik Fahmi kepada kontan.co.id, Sabtu (16/5).

Baca Juga: Angkasa Pura I salurkan bansos Rp 5,4 miliar untuk masyarakat terdampak Covid-19

Faik menjelaskan, upaya ini dilakukan untuk menjaga stabilitas perusahaan di tengah pandemi virus Corona atau pandemi Covid-19. Adapun, belanja modal perusahaan akan dialokasikan untuk pelbagai proyek strategis pengembangan bandara yang direncanakan kelar tahun ini hingga pertengahan tahun mendatang.

Proyek tersebut antara lain pengembangan Bandara Internasional Juanda, Bandara Internasional Sultan Hasanuddin, Bandara Sam Ratulangi Manado, Bandara Internasional Pattimura Ambon, dan Bandara Internasional Lombok. Sebelumnya, perusahaan pelat merah ini sudah menggarap dua proyek strategis, seperti Bandara Internasional Yogyakarta (YIA) dan Bandara El Tari di Kupang.

Baca Juga: Cegah penyebaran Covid-19, AP I terapkan protokol kesehatan di semua bandara

"AP I juga masih mengagendakan beberapa proyek yang telah berjalan. Misalnya pengembangan Bandara Sentani di Jayapura yang pengelolaannya baru saja diambil alih oleh AP I. Di bandara ini, perseroan membenamkan investasi senilai Rp 500 miliar untuk perbaikan fasilitas dan penyesuaian standar sarana-prasarana," katanya.

AP I juga masih akan melanjutkan proyek pengelolaan bandara baru di Kediri. Proyek ini dikerjasamakan dengan PT Gudang Garam Tbk. Di samping menurunkan belanja modal, perusahaan juga melakukan pelbagai cara untuk menekan dampak pandemi. Misalnya mengurangi operational expenditure sebesar%. Ia pun memastikan, penurunan opex tidak akan berpengaruh terhadap sisi keselamatan.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×