kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45957,11   6,96   0.73%
  • EMAS989.000 9.409,62%
  • RD.SAHAM -1.34%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Timah (TINS) ingin amankan IUP Tambang Laut dalam zonasi di Babel


Rabu, 18 September 2019 / 19:18 WIB
Timah (TINS) ingin amankan IUP Tambang Laut dalam zonasi di Babel
ILUSTRASI. Tambang timah PT Timah Tbk di Pemali, Bangka


Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Azis Husaini

Kala itu, Wakil Menteri ESDM Arcandra Tahar menyatakan bahwa pada prinsipnya, pertambangan timah di laut itu tidak dilarang, asalkan metode dan teknologi yang dipakai dalam aktivitas penambangan tidak merusak lingkungan. Karenanya, TINS pun diminta untuk menggunakan teknologi yang ramah lingkungan, yakni dengan metode borehole mining (BHM).

Terkait hal ini, Abdullah mengatakan, TINS telah mengimplementasikan metode BHM pada penambangan di darat. Hanya saja, untuk penambangan di laut masih dalam tahap pengembangan. "Kalau yang didarat sudah diimplementasikan, untuk BHM lay masih tahap pengembangan," katanya.

Baca Juga: Setelah larangan ekspor nikel, bagaimana nasib mineral mentah lain?

Sebelumnya, Direktur Utama TINS Riza Pahlevi mengatakan, penambangan timah laut itu nantinya akan serupa dengan sistem teknologi dalam pengeboran minyak dan gas di laut (off-shore). Riza menargetkan, teknologi tersebut sudah bisa diimplementasikan pada tahun 2019 ini.

"Tahun ini mudah-mudahan selesai (pengembangan teknologi), dan Itu sifatnya enviromental friendly," kata Riza.

Berdasarkan catatan Kontan.co.id, saat ini aktivitas operasi dan produksi penambangan laut TINS dilakukan secara organik dengan mengoperasikan empat kapal keruk dan 17 kapal isap produksi (KIP). Selain itu, aktivitas penambangan laut juga dilakukan secara anorganik dengan mitra tambang yang berjumlah 76 KIP yang dialokasikan 23 KIP di Provinsi Bangka Belitung dan 53 unit KIP di Kepulauan Riau dan Riau.

Menurut Direktur Keuangan PT Timah Tbk Emil Ermindra, pada tahun 2018, perolehan bijih timah yang bersumber dari laut sebesar 19.159 ton sn. Jumlah tersebut naik 7% dibandingkan tahun 2017 yang hanya mencapai 17.906 ton sn.

Baca Juga: Perang dagang mereda, harga nikel berpeluang menguat

Dilihat dari harga pokok perolehan (HPP), lanjut Emil, bijih timah yang dihasilkan dari aktivitas penambangan di laut relatif lebih murah sekitar 30%-35% dibandingkan bijih timah yang diperoleh dari darat. Sebabnya, dalam aktivitas penambangan darat terdapat unsur biaya pembebasan lahan yang relatif besar dan naik dari tahun ke tahun.

Emil mengatakan, pada tahun ini TINS menargetkan pertumbuhan perolehan bijih timah dari laut sebesar 22.000 ton sn atau naik 15% dibanding tahun 2018. "Karenanya saat ini PT Timah terus mengembangkan kapasitas produksi bijih timah dari laut, baik dari jumlah KIP yang beroperasi maupun teknologi yang digunakan," jelas Emil ke KONTAN, beberapa waktu lalu.

Adapun, Pemprov Bangka Belitung sendiri dikabarkan sedang merampungkan RZWP3K. Dalam zonasi tersebut, rencananya ada 4.140 ha kawasan pertambangan bijih timah di laut yang akan dihapuskan.

Baca Juga: Kementerian ESDM: Bijih Bauksit dan Timah Tetap Bisa Ekspor

Sayangnya, hingga tulisan ini diterbitkan, Kelompok Kerja RZWP3K yang juga Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Bangka Belitung Dasminto belum menjawab konfirmasi yang ditanyakan Kontan.co.id.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×