kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Tolak impor daging ayam, ini surat Pinsar yang dikirim ke menteri pertanian


Sabtu, 20 Juli 2019 / 17:00 WIB

Tolak impor daging ayam, ini surat Pinsar yang dikirim ke menteri pertanian

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perhimpunan Insan Perunggasan Rakyat (Pinsar) Indonesia menolak keras pembukaan impor produk unggas dan by product dari negara manapun khususnya Brasil. Karenanya, Pinsar mengirim surat kepada Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman yang berisi tentang usulan kebijakan pelarangan impor daging ayam oleh pemerintah. Pinsar juga mendukung pemerintah untuk melakukan berbagai upaya agar impor tersebut tidak terjadi.

Ketua Umum Pinsar Indonesia Singgih Januratmoko dalam suratnya mengatakan, Pinsar terus berjuang menahan impor daging ayam. Menurut Singgih, jika impor daging ayam terjadi akan menjadi tanda pasti kematian usaha peternakan rakyat UMKM dan tanda kehancuran industri perunggasan secara menyeluruh. 


"Ini berarti akan menciptakan berjuta pengangguran baru dan sangat bertentangan dengan Nawacita Presiden," jelas Singgih seperti dikutip dari suratnya tertanggal 17 Juli 2019.

Selain itu, menurut Singgih, jika importasi terjadi maka pemerintah Indonesia berarti membuka barang impor yang kehalalannya terus diragukan. Sebab, tiak ada jaminan daging ayam tersebut selalu dipotong secara hala di negara asalnya. 

Tak hanya itu, "Impor berarti hilangnya nilai multiplier effect terhadap perekonomian nasional dan devisa negara. Ini berarti juga bertentangan dengan upaya pemerintah dalam mengatasi defisit neraca perdagangan," jelas Singgih.


Reporter: Herlina KD
Editor: Herlina Kartika
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0403 || diagnostic_web = 0.2241

Close [X]
×