kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.853
  • SUN92,51 0,63%
  • EMAS614.076 0,33%

Akibat DMO, perusahaan batubara berpotensi kehilangan keuntungan Rp 7 triliun

Kamis, 05 April 2018 / 19:37 WIB

Akibat DMO, perusahaan batubara berpotensi kehilangan keuntungan Rp 7 triliun
ILUSTRASI. Pekerja dengan Alat Berat di Penyimpanan Batubara



KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perusahaan tambang batubara terancam kehilangan total keuntungan lebih dari Rp 7 triliun akibat harga batubara dalam negeri (Domestic Market Obligation/DMO) sebanyak 25% senilai US$ 70 per ton.

Direktur PT Kaltim Prima Coal Eddie J. Soebari mengatakan pihaknya menyepakati adanya patokan pasokan maupun harga yang sudah ditetapkan untuk pembangkit listrik milik PLN tersebut. "Ada potensi kehilangan pendapatan sekitar kurang lebih Rp 2,5 triliun," terangnya saat Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) di DPR Selasa (3/4).


Pada tahun 2018, KPC memproyeksikan produksi batubara hingga 58 juta ton. Dari angka tersebut, 25% diantaranya akan disuplai kepada PLN atau sekitar 12,7 juta ton.

Direktur Utama Kideco Jaya Agung, Kurnia Ariawan menambahkan, perseroan berpotensi kehilangan keuntungan mencapai Rp 1,1 triliun. "Target tahun ini kita ingin produksi sekitar 32 juta ton, 25% diantaranya akan disuplai ke PLN," ucapnya.

Sementara itu CEO PT Arutmin Indonesia, Ido Hotna Hutabarat bilang, hingga April 2018, Arutmin telah mengalami lost margin sebesar US$ 67,7 juta atau senilai Rp 913,95 miliar (kurs Rp 13.500) akibat ditetapkannya DMO batubara.

Perhitungan KONTAN, Arutmin mengalami rata-rata kerugian sebesar Rp 228,48 miliar setiap bulan. Jika dihitung selama setahun penuh, Arutmin berpotensi mengalami kehilangan keuntungan sekitar Rp 2,74 triliun.

Direktur Hukum PT Berau Coal Edy Santoso juga menyatakan potensi kehilangan keuntungannya akibat keputusan menteri tersebut. "Dampak revenue dengan DMO US$ 70 per ton ini, dalam satu tahun di 2018, kami akan berkurang sekitar US$ 70 juta," ucapnya.

Meski menyatakan akan kehilangan potensi keuntungan, namun sejumlah perusahaan pertambangan batubara mengaku tetap mendukung dan menyepakati keputusan pemerintah terkait penetapan DMO Batubara tersebut.


Reporter: Aulia Fitri Herdiana
Editor: Herlina Kartika

BATUBARA

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0577 || diagnostic_api_kanan = 0.7676 || diagnostic_web = 4.2708

Close [X]
×