kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45921,39   0,61   0.07%
  • EMAS951.000 -0,21%
  • RD.SAHAM 1.12%
  • RD.CAMPURAN 0.52%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Begini plus dan minus kewajiban hilirisasi batubara menurut IMEF


Minggu, 13 September 2020 / 16:20 WIB
Begini plus dan minus kewajiban hilirisasi batubara menurut IMEF
ILUSTRASI. Aktivitas bongkar muat batubara di Pelabuhan PT Karya Citra Nusantara (KCN), Marunda, Jakarta. KONTAN/Fransiskus Simbolon


Reporter: Filemon Agung | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Peraturan Pemerintah (PP) sebagai aturan turunan dari Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2020 alias UU Mineral dan Batubara (Minerba) bakal mewajibkan peningkatan nilai tambah atau hilirisasi batubara di dalam negeri.

Indonesian Mining and Energy Forum (IMEF) menilai kebijakan tersebut merupakan langkah yang tepat, meski masih banyak yang harus dipertimbangkan. Ketua IMEF Singgih Widagdo mengatakan, Peningkatan Nilai Tambah (PNT) bisa mendorong pengelolaan dan pemanfaatan batubara di dalam negeri dari sekadar revenue driver menjadi economic booster.

"Peran sebatas revenue driver menjadi sangat dominan saat ini dan itu telah berjalan lama, dengan rasio ekspor yang jauh dari kebutuhan di dalam negeri," sebut Singgih saat dihubungi Kontan.co.id, Minggu (13/9).

PNT batubara dinilai bisa mendongkrak kebutuhan batubara di dalam negeri. Dengan begitu porsi ekspor dan pemanfaatan domestik diharapkan bisa lebih proporsional minimal 50% dari produksi, dibandingkan posisi saat ini yang sebatas 25%. "Ini juga menjadi langkah yang tepat di saat kondisi ke depan potensi ekspor batubara juga mengalami penurunan," sambung Singgih.

Sebaliknya, pelaku industri batubara yang bergerak di tahap Izin Usaha Pertambangan Operasi Produksi (IUP OP) semakin banyak. Dengan mengandalkan dua pasar ekspor utama yakni China dan India, maka selain diversifikasi pasar ekspor, memperbesar pasar dalam negeri dinilai sebagai langkah yang tepat.

Baca Juga: Begini tanggapan APBI terkait kewajiban perusahaan tingkatkan nilai tambah batubara

Kendati begitu, PNT batubara bukan tanpa catatan. Singgih menegaskan, kesiapan dari sisi teknologi, keekonomian dan serapan pasar dari produk hilirisasi harus diperhatikan. Kata dia, pemerintah pun tidak bisa memaksakan  PNT batubara jenis apa yang akan dikerjakan oleh perusahaan baik yang berbentuk IUP maupun IUPK perpanjangan dari PKP2B.

"Jadi semestinya untuk mengimplementasikan PNT, diserahkan lebih dulu oleh pelaku usaha dalam memetakan yang tepat. Ini sangat penting dan menjadi fair bagi penambang siapa pun," ujar Singgih.

Selain itu, harus ada juga kepastian regulasi. Sebab, bisnis PNT jenis tertentu bukan masuk di wilayah industri pertambangan, melainkan sudah masuk ke chemical industry yang kewenangannya lebih condong ke perindustrian. Hal ini penting agar kebijakan PNT tak sekadar wacana, namun bisa direalisasikan.

"Dengan alasan ini, PP terkait PNT harus dibuat dengan hati-hati, matang dan dapat diimplementasikan oleh industri. Bukan sekadar kebijakan yang ujungnya tidak mudah diimplementasikan sekaligus jauh dari perhitungan keekonomian," terangnya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Corporate Valuation Model Managing Procurement Economies of Scale Batch 5

[X]
×