kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,46   -4,42   -0.49%
  • EMAS953.000 -0,83%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Begini rencana bisnis kelistrikan Adaro Energy (ADRO)


Senin, 19 Oktober 2020 / 16:48 WIB
Begini rencana bisnis kelistrikan Adaro Energy (ADRO)
ILUSTRASI. Pembangunan PLTU Batang

Reporter: Dimas Andi | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Adaro Energy Tbk (ADRO) menyatakan tidak punya rencana terkait akuisisi Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Paiton. Emiten ini memilih fokus menyelesaikan proyek PLTU yang ada sekaligus mengembangkan bisnis pembangkit secara mandiri di masa mendatang.

Saat ini, ADRO tengah menggarap proyek PLTU Bhimasena Power Indonesia (BPI) yang berada di Batang, Jawa Tengah. Mengutip laporan kinerja perusahaan, hingga akhir Juni 2020, proyek PLTU berkapasitas 2x1.000 megawatt (MW) tersebut telah mencapai kemajuan 94%.

Meski belum bisa membeberkan kepastian waktu operasional, Presiden Direktur Adaro Power & Adaro Water Wito Krisnahadi yakin PLTU BPI akan memberikan kontribusi positif secara jangka panjang bagi kinerja ADRO, anggota indeks Kompas100 ini, .

Proyek PLTU BPI sendiri memiliki nilai investasi sebesar US$ 4,2 miliar yang mana financial close tercapai pada Juni 2016 lalu. BPI akan menyediakan listrik kepada PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) selama 25 tahun.

Selain proyek PLTU BPI, ADRO telah memiliki beberapa PLTU lainnya. Salah satunya PLTU Makmur Sejahtera Wisesa yang berlokasi di Tabalong, Kalimantan Selatan dengan kapasitas 2x30 MW. Per semester I-2020, PLTU MSW mencapai faktor ketersediaan actual sebesar 92,4% atau lebih tinggi dari target yang ditetapkan sebesar 91,8%.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×